Minggu, 9 Zulqaidah 1439 / 22 Juli 2018

Minggu, 9 Zulqaidah 1439 / 22 Juli 2018

Analisis Sultan Tipu Tentang mimpinya Tentang Penguasa

Sabtu 03 Februari 2018 05:37 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Gambar Siltan Tipu di British Library.

Gambar Siltan Tipu di British Library.

Foto: herald.dawn.com
Sultan Tipu terbunuh dalam pertempuran pada tahun 1799 di istana di Seringapattanam.

REPUBLIKA.CO.ID,  Dahulu, pada akhir perang Anglo-Mysore ada seorang penguasa yang bernama Sultan Tipu. Dia telah terbunuh dalam pertempuran pada tahun 1799 di istana di Seringapattanam.

Kala itu sebuah pamflet kecil yang ditemukan di tubuhnya. Benda tersebut dikuburkan di bawah pakaiannya,. Uniknya itu adalah buku impian yang dia rekam dan mencoba orang untuk menganalisisnya. Mimpi-mimpi ini telah menjadi subyek banyak spekulasi, dan mencerminkan tradisi analisis mimpi yang panjang, yang mendahului ‘bapak psikologi moderen’, Sigmund Freud, hampir satu milenium silam. Analisis mimpinya memiliki sejarah panjang di berbagai sekolah pengobatan dan filsafat Asia dan India dan menjadi kajian imajinasi populer yang bertahan sampai abad ke-20.

Tipu Sultan lahir pada tahun 1753 di Devanahalli (lokasi bandara di Bengaluru). Wilayah ini saat itu dikuasi Haider Ali dan Fakhrunissa hinga usai  kematian Haider Ali pada tanggal 7 Desember 1782. Tipu dididik dengan baik, fasih dalam bahasa Persia, namun dikatakan memiliki masa remaja yang sulit dan pernah dicambuk di depan umum oleh ayahnya. 

Sultan Tipu adalah seorang penulis yang produktif dengan beberapa jilid dari surat dan catatannya. Surat-suratnya kepada East India Company telah yang diterjemahkan dan dicetak di The Times London untuk memprotes gaya negosiasi dan kecurangan perusahaan ini. Karyanya ditulis dengan keanggunan dan penuh ellemen sopan santun. Salah satu surat tersebut dikirim ke Lord Cornwallis pada tanggal 27 Maret 1791, dan dipublikasikan di The London Gazette akhir tahun itu berbunyi: "Dalam hal-hal yang sangat penting, rahasia hati tidak dapat diketahui namun oleh komunikasi lisan seseorang dari konsekuensi dan kebahagiaan dan ketenangan umat manusia menjadi terbentuk. "

Catatan Tipu Sultan mencakup beragam operasi militer, peraturan, perdagangan, larangan, agama dan moral. Dia curiga terhadap birokrasi tapi juga memerintahkan seluruh kekuatan tentaranya. Dia seorang berpengetahuan luas dan dalam masa jabatannya yang singkat telah berusaha untuk memperbarui kalender, membangun armada angkatan laut dengan menugaskan sebuah galangan kapal di Oman, dan tertarik pada astronomi.

photo

Potrer diri Sultan Tipu.

Dia, dalam sikap pribadinya, sangat  sederhana dan "sangat menyukai kesederhanaan pakaian”. Dia biasanya tidur di tempat tidur kanvas kasar. Negosiasinya dengan Prancis sebagai upaya untuk membangun sebuah kolaborasi militer telah dibahas dalam berbagai buku teks sejarah secara rinci. Dia bahkan kadang-kadang menandatangani suratnya ke Prancis sebagai ‘warga biasa yang bernama Tipu.’ Apakah semua kegiatan ilmiah dan tekniknya, dan ambisi politiknya, juga dipengaruhi oleh berita perkembangan ilmiah dan teknis, dan revolusi di Eropa?  Ini yang telah lama menjadi perdebatan.

Mimpi kemenangan

Setelah kematiannya pada tanggal 4 Mei 1799 melalui  serangan terakhir di Seringapattanam, perpustakaannya dibawa ke Inggris dan sekarang menjadi bagian dari perpustakaan di Cambridge dan Oxford, seperti juga Perpustakaan Kantor India di London dan Asiatic Society di Calcutta.

Tidak mengherankan pula jika dia menunjukkan ketertarikan pada mimpinya sendiri, dan apa artinya. The Book of Dreams, yang merupakan bagian dari buku harian pribadinya, dan Register of Dreams dipresentasikan kepada Direktur, East India Company, London atas nama Marquis Wellesley pada bulan April 1800 tersebut. Buku ini berisi 37 mimpi, tercatat antara tahun 1785 dan 1798. Sebagian besar dari mimpi-mimpi ini ditujukan untuk mengusir orang-orang Inggris dari India, dan mengalahkan Nizam dan orang-orang lain yang bersekutu dengan Inggris.

Tentu saja, pada akhirnya, ini adalah kombinasi dari pasukan Hyderabad, tentara Bengal dan Madras dari East India Company, serta pasukan Maratha yang berkolaborasi untuk mengalahkan Tipu. Menariknya, banyak tentara tidak pernah kembali dan berkontribusi pada pertumbuhan Bangalore sebagai sebuahh peleburan budaya dan ras India.

Analisis Tipu Sultan atas mimpinya sendiri mencerminkan campuran keasyikan dan pengaruh yang sama seperti metode kontemporer. Dalam dua mimpi, dia melihat tiga kurma di atas piring perak. Dia menafsirkan ini sebagai pertanda kemenangannya atas Inggris, Nizam, dan Mahrattas, yang secara harfiah merupakan rasa kemenangan yang disajikan di atas piring. Dia merasa ini benar, dan dibenarkan tentang keakuratan mimpinya dengan kematian Nizam segera setelahnya.

Mimpi lain menunjukkan berbagai aspek pemenuhan keinginan dan kecemasan bermimpi. Sebuah mimpi tentang pemberian gajah putih dari Kaisar China menyenangkan Sultan Tipu  karena Alexander Agung juga dia hormati, dan mimpinya dianggap merupakan simbol dari apa yang ada di masa depan. Dalam mimpi lain, Raghunat Rao, seorang Mahratta, membawa berita tentang kerugian Inggris di Eropa. Dia mengatakan bahwa Inggris sekarang mungkin akan meninggalkan Benggala secara sukarela.

Sultan Tipu membalas dengan tawaran bantuan untuk mengusir orang Nasrani (Inggris). Masalah religius juga ternyata ikut mengganggu dunia mimpinya. Banyak mimpi termasuk referensi ke berbagai orang kudus seperti Hazrat Banda Nawaz dari Gulbarga, Syaikh Sazi dari Shiraz, dan juga bermimpi berada di Ka'bah. Metafora Freudian tipikal  ini juga merayap masuk sebagaimana dicontohkan oleh mimpi ketia dia melihat seorang wanita muda cantik yang menawarkan kepadanya tiga pisang raja matang.

Dalam mimpi itu pisang raja itu ia makan karena dianggap sangat manis dan lezat. Impian ini, seperti yang ditafsirkan oleh Tipu Sultan, mencerminkan peristiwa politik kontemporer dan pertempuran, dan juga menyinggung sastra dan agama (atau spiritual) dan ini jauh sebelum Freud.

Dalam pengobatan Islam, analisis mimpi memiliki sejarah panjang, serta merupakan bagian dari teks klasik Avicenna (ibu Sina). Dia menggambarkan pengalaman sadar yang timbul dari fakultas imajinatif virtus, yang bisa mengubah citra yang tersimpan dalam imajinasi untuk membuat pengalaman baru. Semua kajian internal melayani satu jiwa, tapi jiwa tidak dapat mempekerjakan mereka semua pada saat bersamaan, misalnya selama kontemplasi, seseorang tidak dapat mengamati dunia luar dengan teliti.

Mengingat penekanan agama zaman ini, dan karena jiwa itu seharusnya merupakan manifestasi langsung dari keilahian, mimpi surgawi dan kenabian terjadi melalui keresahan jiwa dengan ruang angkasa. Beberapa dapat melihat membangunkan apa yang orang lain lihat hanya dalam tidur, laksa kebajikan tanpa dosa.  Demikianlah wawasan langsung tentang sifat Tuhan itu. Ini berbeda dari mimpi jasmaniah, termasuk mimpi alam yang diamati oleh dokter. Mereka muncul dari "roh binatang" yang bertindak berdasarkan imajinatif (misalnya, kelaparan menghasilkan mimpi akan makanan), sementara mimpi sukarela terbawa pada keasyikan hari ini.

Secara umum, mimpi sejati datang kepada orang-orang dengan imajinasi sejati, dan bukan pada orang jahat, pendusta atau pemabuk; atau orang yang sedang berduka. Dalam psikiatri kontemporer, perubahan kualitatif dalam konten mimpi bahkan sekarang digambarkan sebagai gejala khas penarikan diri dari kecanduan, dan di wilayah yang penuh depresi. Ibnu Sina juga menyarankan agar mimpi pagi suatu yang  benar, karena pada pagi hari gerakan humor sedang dikurangi. Ide-ide ini memiliki banyak kesamaan dengan gagasan Hindu dan Budha tentang sifat mimpi.

photo

Ibnu Sina.

Dengan demikian Ibnu Sina menyusun kerangka kerja untuk menggambarkan struktur mimpi, sifat kerja mimpi, representasi pengalaman sadar dalam mimpi, dan peran berbagai fakultas psikologis dalam menciptakan mimpi. Gambaran tentang karya impian ini cukup konsisten dengan banyak teori kontemporer, dan agak mirip dengan yang diusulkan Freud di abad 20.

Jadi sangat menarik bahwa pakar psikolgi barat, Mesmer, dan Sultan Tipu itu hidup hampir sezaman. Namun Sultan Sultan menyadari sebuah gagasan politik dan budaya dari Prancis. Jean-Martin Charcot (1825-1893) sebagai seorang ahli saraf terkenal yang berbasis di Paris yang mengambil gagasan Mesmer ke depan. Hal inilah kemudian diperpanjang oleh model analisis mimpi Freudian. Freud (1856-1939) mengusulkan mimpi sebagai model untuk organisasi pemikiran patologis, dan jalan keadaan ke alam bawah sadar. Penempatan, kondensasi (perpaduan antara sapi dan harimau), symbolisation (gajah putih sebagai hadiah) dan proyeksi (mimpi dari kemenangan), untuk menggunakan nomenklatur mekanisme pertahanan Freudian, dapat dikenali dalam mimpi-mimpi ini, dan sering dideskripsikan oleh Tipu Sultan sendiri dengan cara yang agak mirip.

Persepsi konsumen tentang analisis mimpi sebagai metode penyelidikan, dan kebutuhan untuk penemuan kembalinya oleh Freud mungkin terkait dengan pertumbuhan ilmu pengetahuan alam dan masyarakat industri, disertai dengan turunnya pengaruh agama. Analisis mimpi mencerminkan isu teologis agama-agama Kristen, Islam dan India, dan serta dipandang sebagai kecurigaan oleh masa pencerahan yang baru.

Revolusi Prancis pada khususnya, dan sekularisasi pikiran dalam budaya Eropa di abad pertengahan, memungkinkan hierarki masyarakat untuk ditanyai dengan mengemukakan ruang psikologis yang sama. Alam bawah sadar, yang meski misterius, serupa di semua orang. Demokratisasi jiwa ini membuatnya serupa dengan tubuh: sama seperti pembedahan tubuh telah membuktikan bahwa setiap orang sama di dalam, sekarang dapat dianggap sama di semua manusia. Sebagai perpanjangan, pengalaman subyektif sekarang dianggap layak untuk mendapat penyelidikan atau perhatian, dan penekanan Freud memperkuat kecenderungan ini lebih jauh.

Namun adanya kesadaran asli ini, namun menjadi betapa sulitnya menerima validitas ruang psikologis orang lain yang telah menjadi bagian penting dari budaya perbudakan, imperialisme dan kolonialisme di dunia non-Eropa pada abad ke-19 dan ke-20. Masyarakat-masyarakat ini, pada saat itu, sering digambarkan secara psikologis tidak canggih dan kurang introspeksi, dan pada dasarnya tidak memiliki alasan yang sama seperti penaklukan awal mereka karena dianggap mereka kurang beriman.

Pakar pskologi Sultan Kaus dan analisisnya tentang mimpinya sendiri menunjukkan hal yang sebaliknya, dan bahwa keasyikan tentang inferioritas perlu dipertimbangkan kembali. Impiannya adalah contoh kepekaan dan keasyikan psikologis seorang kontemporer India tentang Franz Mesmer, Benjamin Franklin, Antoine Lavoisier dan menampilkan kecanggihan dan introspeksi yang sebanding. Dorongan untuk melukisnya sebagai orang barbar, karena pers dengan menampilkan sisi kepahlawan Inggris biasa dilakukan, dan banyak orang sezaman kontemporer sekarang, mungkin salah tempat.

Jadi Sultan Tipu adalah seorang pria di zamannya, raja pejuang, dan raja filsuf yang ada pada masa tirani. Sangat anakronistik memang bahwa tentara yang melakukan kekalahan dan membunuhnya bertindak atas nama Raja George III, mengaku saat itu sangat marah. Konsekuensi dari siapa pemenangnya, dan siapa yang kalah, dan entah alasan atau kegilaan yang berlaku di India adalah hal yang mungkin perlu kita hadapi, bahkan di masa sekarang sekarang.

Sumber : herald.dawn.com
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES