Jejak Sumur Ja'ronah Sulit Ditemukan
Senin , 08 Okt 2018, 10:49 WIB

saudigazette
Masjid Ji'ronah.

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Sumur Ji'ronah yang menjadi bukti mukjizat Rasulullah Muhammad SAW, saat ini sulit ditemukan bekas-bekasnya. Ini terjadi setelah otoritas Arab Saudi menutup sumber mata air itu dengan alasan mencegah terjadinya perbuatan menyekutukan Allah dengan makhluknya (syirik).

Saat Jurnalis Antara datang ke Ji'ronah, pinggiran Kota Makkah, pada awal September silam sudah tidak ada tengara yang menunjukkan letak sumur Ji'ronah.  Penanda kawasan itu saat ini hanya ada Masjid Ji'ronah yang menjadi titik awal miqat) umrah oleh umat Islam. Jarak Ji'ronah dengan Makkah menurut pengukuran aplikasi peta telepon seluler sekitar 28 kilometer.

Kendaraan yang hendak ke masjid tersebut bisa melalui Jalan King Faisal baik salah satunya dengan mengambil rute 4630. Begitu tiba di parkiran, peziarah akan melihat bentang Masjid Ji'ronah yang memiliki nilai sejarah tinggi bagi umat Islam karena Rasulullah SAW beberapa kali menjadikannya sebagai miqat dengan mengenakan kain ihram dan mulai berniat sebelum umrah atau haji.

Nasrullah, yang kala itu merupakan jamaah haji asal Sulawesi Selatan mengatakan sedikit kecewa tidak bisa melihat tengara sumur Ji'ronah.  Dia datang bersama jamaah haji Indonesia lainnya untuk melakukan umrah sebelum pulang ke Tanah Air.

"Harusnya ada penandanya karena kita bisa menapaktilasi jejak-jejak perjuangan Rasulullah SAW, tidak hanya berumrah," kata dia.

Berdasarkan sejarah, sumur Ji'ronah muncul dari mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Rasulullah SAW. Rasul bersama sahabat usai menjalani Perang Hunain berada di Ji'ronah dan kehausan karena perbekalan air habis. Atas izin Allah SWT, Nabi Muhammad SAW memukul tongkatnya ke bumi dan keluarlah air dan dalam kurun waktu berikutnya dibuat menjadi sumur.

Di masa kini, Sumur Ji'ronah diyakini berada di belakang Masjid Ji'ronah. Namun pada saat ini tidak ada tanda-tanda bekas sumur dengan air yang dipercaya bisa menyembuhkan berbagai penyakit.

Redaktur : Muhammad Subarkah
Sumber : Antara