Sopir Taksi Protes Pengaturan Lalu Lintas di Pusat Makkah
Rabu , 28 Mar 2018, 13:19 WIB

saudigazette.com
Para sopir taksi di Makkah.

IHRAM.CO.ID, MAKKAH - Sejumlah pengemudi taksi Saudi marah pada keputusan Departemen Lalu Lintas untuk mencegah mereka memasuki wilayah pusat Makkah. Mereka memprotes aturan yang mengizinkan pengemudi atau hotel non-Saudi yang bergerak di sekitar wilayah itu tanpa ada pembatasan atau larangan

Para pengemudi Saudi mengatakan langkah itu tidak sesuai dengan upaya Kementerian Tenaga Kerja dan Pembangunan Sosial untuk mengaudit pekerjaan di sektor transportasi. Mereka mendesak pihak berwenang untuk mengalokasikan pos taksi di dalam kawasan pusat hotel terdekat dan apartemen berperabotan.

Mohammed Al-Harbi, seorang sopir taksi, mengatakan dia biasa membawa para peziarah dari Bandara Internasional King Abdulaziz ke Masjidil Haram di Makkkah sebagai kota pusat kota suci. "Sekarang polisi lalu lintas menghalangi kami memasuki daerah itu," katanya kepada Okaz / Saudi Gazette.

"Ini menjelaskan mengapa kami tidak dapat membawa peziarah, terutama yang lanjut usia dan orang sakit, ke tujuan mereka yang tepat dengan daerah pusat Makkah," jelasnya.

Dia mengatakan pihak berwenang menutup stan taksi di Shubaika, yang ada di sana selama beberapa tahun.

Al-Harbi mengatakan langkah departemen itu secara negatif mempengaruhi pekerjaan mereka sebagai sopir taksi untuk mencari nafkah. "Polisi lalu lintas berbicara tentang taksi ilegal, tetapi kami menjalankan taksi berlisensi dan kami tidak boleh dihukum karena kesalahan oleh pengemudi ilegal," tambahnya.

Zayed Al-Zahrani berbicara tentang kontradiksi dalam mencegah pengemudi taksi Saudi memasuki daerah pusat sementara memungkinkan pekerja hotel non-Saudi untuk mengemudi di daerah tersebut.

Dia mendesak Departemen Lalu Lintas, Kota Makkah, dan Kementerian Transportasi untuk menemukan solusi yang tepat untuk masalah ini secepat mungkin. Dia mendirikan pangkalan taksi untuk pengemudi Saudi di pintu masuk kota serta dekat hotel dan kompleks apartemen.

Bandar Al-Qurashi mengatakan keputusan Departemen Lalu Lintas bertentangan dengan langkah pemerintah untuk mengaudit pekerjaan di sektor transportasi. "Polisi menghentikan kami memasuki area pusat. Pada saat yang sama, mereka mengizinkan pengemudi hotel non-Saudi masuk. Ini cukup tidak dapat diterima."

Essam Qamra juga mengkritik keputusan departemen untuk mencegah pengemudi taksi Saudi memasuki daerah pusat Mekah. "Keputusan ini sedang dilaksanakan di Mekah sementara di Madinah, supir taksi memasuki daerah sangat dekat dengan Masjid Nabi tanpa batasan."

Okaz / Saudi Gazette menghubungi Col. Fowzi Al-Ansari, juru bicara Departemen Lalu Lintas, untuk klarifikasi dan keluhan sopir taksi Saudi, tetapi dia tidak menanggapi panggilan telepon berulang dan pesan WhatsApp.

Redaktur : Muhammad Subarkah
Sumber : saudigazette.com