Barang Bawaan Haji 'Overload' Diangkut Terpisah
Rabu , 19 Sep 2018, 10:28 WIB

Republika/Fitriyan Zamzami
Banyak jamaah haji Indonesia mengabaikan ketentuan barang bawaan saat akan berangkat pulang ke Tanah Air di Bandara King Abdulaziz, Jeddah Senin (27/8) pagi. Akibatnya, selain harus membongkar bawaan, banyak barang jamaah juga tercecer.

IHRAM.CO.ID, SURABAYA -- Pemulangan jamaah musim haji 2018 mendekati masa akhir. Namun akibat rombongan kelebihan muatan (overload), sebagian koper jamaah haji asal Debarkasi Surabaya terpaksa diangkut menggunakan pesawat lain yang terpisah dari rombongan.

Sekretaris PPIH Debarkasi Surabaya, Jamal, menyebut ada beberapa kelompok terbang (kloter) yang koper atau barang bawaannya harus dibawa terpisah. Ini karena saat proses pemulangan dari Tanah Suci ke Tanah Air, yaitu kloter 39 dan 40 asal Kabupaten Bojonegoro dan kloter 53 serta 54 asal Kota Kediri dan Surabaya, jamaahnya banyak yang kelebihan muatan.

"Kloter 39 dan 40 asal Bojonegoro tiba di Asrama Haji Sukolilo Surabaya pada 10 September lalu. Namun sebagian koper atau barang bawaannya akan dikirim menyusul karena saat proses pemulangan dinyatakan kelebihan muatan," kata Jamal, di Surabaya, Ahad lalu (16/9).

Kejadian yang sama, lanjut dia, juga dialami jamaah haji kloter 53 dan 54 asal Kota Kediri dan Surabaya. Mereka tiba di Asrama Haji Sukolilo Surabaya pada hari Sabtu kemarin, 15 September 2018 dan juga kelebihan muatan.

"Pemuatan barang jamaah di pesawat lain itu merupakan kebijakan dari maskapai Saudia Arabian Airlines yang melayani penerbangan jamaah haji. Mereka harus menangguhkan barang bawaan setelah mendeteksi adanya kelebihan muatan demi keselamatan jamaah," ujarnya.

Jamal menjelaskan koper jamaah sebelum masuk ke pesawat sudah ditimbang satu persatu untuk disesuaikan dengan ketentuan penerbangan internasional. "Informasi yang kami terima dari Saudi Arabian Airlaines, saat proses pemulangan rombongan haji kloter 39, 40, 53 dan 54 Debrkasi Surabaya, muatan bagasinya terpaksa dikurangi. Ini dilakukan demi keselamatan penerbangan akibat cuaca yang sangat panas di Madinah," ucapnya.

Dia memastikan koper jamaah haji yang tidak terangkut pada saat proses pemulangan akan diangkut menyusul menggunakan pesawat lain. Selanjutnya barang tersebut diantar ke daerah asal pemiliknya masing-masing.

"Itu merupakan tanggung jawab Saudi Arabian Airlines. Bila keadaan sudah memungkinkan akan segera mengirim semua barang bawaan dan koper yang tertunda menggunakn pesawat lain. Kemudian kami akan mengantar ke alamat pemiliknya di daerah masing masing," terangnya.

Ia mencontohkan sebagian bawang bawaan dan koper dari kloter 39 dan 40 asal Kabupaten Bojonegoro yang harus ditangguhkan saat proses pemulangan pada 10 September lalu. Pada saat sekarang barang pun sudah diterima oleh para pemiliknya di rumah masing-masing.

"Jadi kami harap jamaah dari kloter 53 dan 54, atau bisa saja nanti terjadi pada kloter lainnya, yang barang bawaan atau kopernya tidak terangkut karena kelebihan muatan. Namun terjadi maka diharap untuk tenang. Sebab, semua koper yang tertunda bawaannya pasti akan dikirim ke daerahnya masing-masing," jelasnya.

Redaktur : Muhammad Subarkah
Sumber : Antara