Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Khamenei Kritik Implementasi Kesepakatan Nuklir Iran

Kamis 23 May 2019 11:56 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei

Foto: AP
Khamenei mengkritik Presiden dan Menlu Iran atas kesepakatan nuklir.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menyatakan ketidaksetujuannya soal implementasi dari perjanjian 2015 Nuklir Iran atau Joint Comperhensive Plan of Action (JCPOA)  yang dinegosiasikan dengan kekuatan dunia. Khamenei pun secara terbuka mengkritik presiden dan menteri luar negeri negara Iran, Rabu (22/5) waktu setempat.

Baca Juga

Komentar mengejutkan dari Khamenei tersebut muncul di tengah ketegangan Iran dengan Amerika Serikat (AS) sejak satu tahun Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian Nuklir 2015 yang ditandatangani dengan Iran dan kekuatan besar dunia lainnya. Khamenei adalah sosok yang memiliki keputusan akhir tentang semua masalah negara.

"Sampai taraf tertentu, saya tidak percaya pada cara kesepakatan nuklir dilaksanakan. Sudah banyak kali saya mengingatkan presiden dan menteri luar negeri," ujar Khamenei seperti dilansir Aljazirah, Kamis.

Khamenei telah memberikan cap persetujuan secara implisit pada kesepakatan itu, yang ketika ditandatangani memicu perayaan spontan di seluruh Iran. Kesepakatan Nuklir 2015 Iran menetapkan bahwa Iran membatasi pengayaan uraniumnya sebagai imbalan atas pencabutan sanksi ekonomi yang melumpuhkan negara.

Perjanjian tersebut tak berjalan setelah Presiden AS Donald Trump menarik kembali dan menerapkan sanksi lama dan bahkan lebih keras lagi. Khamenei sebelumnya memperingatkan Barat, terutama AS, tidak dapat dipercaya.  

Gedung Putih awal bulan ini mengirim sebuah kapal induk dan pengebom B-52 ke wilayah Iran dengan alasan terancam. Sejak perkembangan itu, Iran telah mengumumkan akan mundur dari kesepakatan nuklir.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA