Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Uni Emirat Arab dan Kiprah Nyata Perempuan di Ruang Publik

Jumat 08 Mar 2019 22:59 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina / Red: Nashih Nashrullah

Wisata religi menjadi salah satu unggulan turisme di Abu Dhabi. Seperti masjid terbesar di Uni Emirat Arab yaitu Masjid Syeikh Zayed di Abu Dhabi.

Wisata religi menjadi salah satu unggulan turisme di Abu Dhabi. Seperti masjid terbesar di Uni Emirat Arab yaitu Masjid Syeikh Zayed di Abu Dhabi.

Foto: EPA
UEA merupakan salah satu negara di Teluk dengan kesadaran tinggi peran perempuan.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI – Para perempuan Emirat dan Aksi Diplomatik Uni Emirat Arab (UEA) bergabung dengan dunia hari ini untuk merayakan Hari Perempuan Internasional, yang ditandai setiap tahun pada 8 Maret.

Baca Juga

Peringatan itu sebagai pengakuan atas peran perempuan dan kontribusi aktif mereka dalam proses pembangunan politik, budaya, sosial, dan ekonomi.

Hari ini telah menjadi peristiwa global yang menangani dan menyoroti pencapaian perempuan dan ambisi masa depan untuk kemajuan lebih lanjut di bidang pemberdayaan perempuan, karena perempuan merupakan kontributor dan mitra penting di berbagai sektor negara.

UEA telah mengambil sikap yang kuat dalam memberdayakan perempuan dalam menetapkan standar baru berdasarkan model unik yang diambil dari visi almarhum Syekh Zayed bin Sultan Al Nahyan, pendiri UEA. 

Pendekatan ini diambil dari peran alami putri-putri UEA yang melanggengkan dalam visi kepemimpinan saat ini untuk masa depan, di mana perempuan berdiri sebagai mitra aktif dan kontributor dalam proses pembangunan negara dan memainkan peran penting dalam meningkatkan generasi masa depan.

Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, Presiden Uni Emirat Arab, mempelopori perjalanan menuju pemberdayaan perempuan, memimpin perempuan untuk memegang beberapa posisi tertinggi di semua bidang, melengkapi rencana strategis negara yang menargetkan perempuan pada tahap awal kenegaraan dan fokus pada saat itu pada pendidikan dan pemberdayaan. 

Perempuan-perempuan Emirati sekarang memegang portofolio jabatan menteri, di samping kepresidenan dan keanggotaan di Dewan Nasional Federal, dan mewakili negara mereka sebagai duta besar di negara-negara di seluruh dunia, di samping peran penting mereka dalam peradilan.

Perempuan UEA merayakan hari ini dan telah mencapai prestasi besar dalam beberapa tahun terakhir, menanggapi secara efektif tuntutan dan perubahan kehidupan berkat dukungan dan dorongan Yang Mulia Sheikha Fatima Bint Mubarak, Ketua Umum Persatuan Perempuan Umum (GWU), Presiden Dewan Tertinggi untuk Ibu dan Anak, dan Ketua Tertinggi Yayasan Pengembangan Keluarga (FDF) di UEA. Konstitusi UEA menjamin hak yang sama bagi perempuan dan laki-laki. 

photo
Sudut kota Dubai, Uni Emirat Arab.

Negara ini memimpin dalam sejumlah indeks regional dan global tentang kesetaraan gender dan pencapaian perempuan, pendidikan dan melek huruf, pekerjaan perempuan, dan penghormatan terhadap perempuan di antara beberapa indikator sosial dan ekonomi dan indikator lainnya. 

Negara ini mendukung partisipasi perempuan Emirat dalam pengambilan keputusan, sebagai komponen inti dari pemberdayaan ekonomi mereka. 

Pada 2012, Kabinet UEA mengadopsi keputusan yang memaksakan pengangkatan perempuan di dewan direksi semua lembaga dan lembaga pemerintah, menetapkan proporsi perwakilan perempuan sebesar 15 persen di lembaga pemerintah. 

Wanita sekarang merupakan 15 persen dari tenaga kerja di sektor publik dan 22,5 persen anggota Dewan Nasional Federal adalah wanita. Kabinet saat ini mencakup sembilan menteri perempuan, mewakili 27 persen anggota kabinet.

Presiden Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan baru-baru ini menyerukan perempuan Emirat untuk menduduki 50 persen Dewan Nasional Federal negara itu setelah pemilihan tahun depan. Keputusan ini memperkuat rencana negara menuju pemberdayaan penuh perempuan Emirati di seluruh sektor vital.

Keputusan ini bertujuan untuk lebih memberdayakan perempuan Emirati dan meningkatkan kontribusi mereka untuk pembangunan, sebuah pencapaian yang dicapai dalam waktu singkat dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia.

Kementerian Luar Negeri UEA dan Kerjasama Internasional telah membuat langkah-langkah khusus dan menunjuk delapan perempuan Emirat sebagai duta besar dan diplomat untuk mewakili negara itu dalam forum internasional: HE Hessa Abdullah Al Otaiba sebagai Duta Besar UEA untuk Belanda, HE Hanan Khalfan Alili sebagai Duta Besar UAE untuk Latvia, HE Fatima Khamis Al Mazrouei sebagai Duta Besar UEA untuk Denmark, HE Hafsa Abdullah Al Olama sebagai  Duta Besar UEA untuk Brasil.

Kemudian HE Noura Mohamed Abdel Hamid Jumaa sebagai Duta Besar UEA untuk Finlandia, HE Dr. Nawal Khalifa Al Hosani sebagai Delegasi Tetap UAE untuk Energi Terbarukan Internasional Badan Energi (IRENA) dan HE Lana Zaki Anwar Nusseibeh sebagai Perwakilan Tetap UEA untuk PBB di New York, selain HE Nabila Abdulaziz Al Shamsi sebagai Konsul Jenderal UEA di Hong Kong-Cina.

Ini menegaskan kembali visi kepemimpinan Emirat yang bijaksana untuk mendukung dan memberdayakan perempuan Emirati sebagai pemain integral dalam masyarakat Emirati, karena mereka bekerja sama dengan laki-laki untuk berkontribusi pada kemajuan proses pembangunan. 

Perempuan telah menempatkan diri mereka sebagai mitra dengan perbedaan dalam bidang diplomatik, mengembangkan jaringan yang luas untuk hubungan internasional UEA dan meningkatkan kemitraan.

Saat ini ada 175 perempuan Emirat yang bertugas di korps diplomatik dan konsuler di kantor pusat kementerian, selain 42 perempuan di korps diplomatik yang melayani dalam misi UEA di luar negeri.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA