Sunday, 12 Safar 1440 / 21 October 2018

Sunday, 12 Safar 1440 / 21 October 2018

Erdogan: Turki tak akan Tinggalkan Suriah Sampai Pemilu

Jumat 05 Oct 2018 07:54 WIB

Rep: Marniati/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Foto: Presidential Press Service via AP
Turki memiliki 12 titik pengamatan di zona demiliterisasi yang dibentuk bulan lalu

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Tayyip Erdogan pada  Kamis (4/10) menegaskan, Turki tidak akan meninggalkan Suriah sampai rakyat Suriah mengadakan pemilihan umum. Hal itu disampaikan Erdogan di sebuah forum di Istanbul.

 

"Setiap kali rakyat Suriah mengadakan pemilu, kami akan meninggalkan Suriah ke pemiliknya setelah mereka mengadakan pemilihan," kata Erdogan.

Erdogan pada bulan lalu setuju dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membentuk zona demiliterisasi antara  oposisi dan pemerintah di Suriah utara. Pasukan Turki juga berada di wilayah barat laut Afrin dan di sekitar Jarablus.

Erdogan mengatakan pada Kamis, Turki tidak mengalami kesulitan dalam melakukan pembicaraan dengan kelompok-kelompok radikal di Idlib, daerah kantong terbesar yang dikuasai oposisi.

Baca juga,  Erdogan Seru Putin Agar Hentikan Serangan di Idlib.

Hayat Tahrir al-Sham, yang termasuk jaringan Alqaidah dan sebelumnya dikenal sebagai Nusra Front, adalah kelompok paling kuat di Idlib. Turki menyebut kelompok itu sebagai organisasi teroris pada Agustus, sesuai dengan keputusan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada  Juni.

Erdogan menambahkan Turki memiliki 12 titik pengamatan di zona demiliterisasi yang dibentuk bulan lalu.  Rusia memiliki 10 titik pengamatan dan Iran memiliki enam titik pengamatan. "Mengamankan koridor ini berarti mengamankan Idlib. Dan kami telah mulai membentengi pos pengamatan kami," katanya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Golkar Rayakan HUT ke-54

Ahad , 21 Oct 2018, 21:06 WIB