Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

AS Desak Kerja Sama dengan PBB untuk Akhiri Perang Yaman

Jumat 15 Juni 2018 00:45 WIB

Rep: Marniati/ Red: Bilal Ramadhan

Warga Yaman berjalan di antara runtuhan puing gedung yang hancur terkena serangan udara di Sanaa, Yaman, 7 Mei 2018.

Warga Yaman berjalan di antara runtuhan puing gedung yang hancur terkena serangan udara di Sanaa, Yaman, 7 Mei 2018.

Foto: AP/Hani Mohammed
AS memantau situasi dekat kota pelabuhan utama Yaman Hodeidah

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Amerika Serikat (AS) pada Senin (11/6) menyerukan faksi-faksi untuk bekerja sama dengan PBB dalam mengakhiri konflik di Yaman. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, dalam sebuah pernyataan, mengatakan AS memantau situasi dekat kota pelabuhan utama Yaman Hodeidah.

AS mengaku telah berbicara dengan para pemimpin Uni Emirat Arab. Menurut sumber militer, pertempuran sengit meningkat di daerah itu selama akhir pekan, bahkan ketika AS mencoba untuk menegosiasikan gencatan senjata.

Pelabuhan ini menangani impor komersial dan pasokan bantuan untuk jutaan warga Yaman. "Kami mengharapkan semua pihak menghormati komitmen mereka untuk bekerja dengan PBB," kata Pompeo.

Ia menambahkan semua pihak juga harus mendukung proses politik untuk menyelesaikan konflik ini. Menjamin akses kemanusiaan kepada rakyat Yaman, dan memetakan masa depan politik yang stabil untuk Yaman.

Kepada para pemimpin Emirat, Pompeo menyatakan keinginannya untuk mengatasi masalah keamanan sambil memastikan aliran bantuan kemanusiaan. Sebelumnya, PBB telah gagal untuk mengakhiri konflik yang telah memicu krisis kemanusiaan terburuk di negara Arab ini.

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES