Monday, 4 Syawwal 1439 / 18 June 2018

Monday, 4 Syawwal 1439 / 18 June 2018

Badan Senjata Kimia Pastikan Penggunaan Gas Sarin di Suriah

Kamis 14 June 2018 16:30 WIB

Red: Nidia Zuraya

 Dalam file foto yang diambil pada 14 April 2018 tampak kendaraan PBB yang membawa tim Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW), tiba di hotel beberapa jam setelah AS, Prancis dan Inggris meluncurkan serangan terhadap fasilitas Suriah pascaserangan senjata kimia terhadap warga sipil, di Damaskus, Suriah. OPCW berusaha untuk menyelidiki dugaan penggunaan bom kimia di kota Douma, Suriah. Tetapi para ahli OPWC belum dapat mengunjungi tempat kejadian.

Dalam file foto yang diambil pada 14 April 2018 tampak kendaraan PBB yang membawa tim Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW), tiba di hotel beberapa jam setelah AS, Prancis dan Inggris meluncurkan serangan terhadap fasilitas Suriah pascaserangan senjata kimia terhadap warga sipil, di Damaskus, Suriah. OPCW berusaha untuk menyelidiki dugaan penggunaan bom kimia di kota Douma, Suriah. Tetapi para ahli OPWC belum dapat mengunjungi tempat kejadian.

Foto: AP Photo/Bassem Mroue
Menurut laporan OPCW, gas sarin digunakan di kota Ltamenah, Suriah pada Maret 2017

REPUBLIKA.CO.ID, AMSTERDAM -- Racun saraf terlarang gas sarin dan klorin digunakan dalam serangan di Suriah utara pada tahun lalu. Hal tersebut termuat dalam laporan terbaru yang dirilis Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) pada Rabu (13/6).

 

Laporan OPCW tersebut sekaligus memastikan penggunaan zat beracun dalam perang saudara di Suriah. OPCW juga menyelidiki dugaan serangan kimia pada 7 April tahun ini di daerah kantong Douma di dekat Damaskus, yang mendorong serangan peluru kendali oleh Amerika Serikat, Prancis dan Inggris.

 

OPCW diperkirakan menyiarkan hasil penyelidikan itu pada bulan ini. OPCW mengatakan dalam pernyataan bahwa sarin digunakan di kota selatan, Ltamenah, di daerah Hama pada 24 Maret 2017.

 

Kelompok itu juga menyimpulkan bahwa klorin sangat mungkin digunakan sebagai senjata kimia di Rumah Sakit Ltamenah dan daerah sekitarnya pada 25 Maret 2017. "Temuan di Ltamenah didasarkan pada keterangan saksi, analisis epidemiologi dan sampel lingkungan," kata OPCW.

 

OPCW tidak menyebut yang bertanggungjawab atas serangan itu. Suriah membantah menggunakan senjata kimia. Pasukan pemerintah Suriah telah menggunakan sarin dan klorin, menurut investigasi bersama PBB-OPCW, sementara pasukan pemberontak menggunakan gas mostar belerang sekali.

 

Tugas mereka, yang disebut JIM, dibubarkan pada November setelah usul pembaruan mandatnya ditolak Rusia di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

 

Sumber : Antara/Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES