Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Kapal Canggih Produksi Banyuwangi Dipakai Militer Rusia

Senin 12 Maret 2018 16:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas.

Foto: dokpri
Kapal jenis carbotech ini diklaim merupakan kapal tercepat di Indonensia dan Asia

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Kapal berteknologi tinggi produksi perusahaan di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, diekspor dan digunakan oleh satuan militer di Rusia.

Kapal jenis carbotech pesanan Rusia yang diproduksi oleh PT Lundin Industry itu dilakukan ujicoba di Selat Bali, Senin (12/3). Ujicoba diikuti Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dan Direktur PT Lundin Industry John Lundin.

John Lundin mengatakan, kapal itu mempunyai lambung 38 feet. Dengan ukuran lambung tersebut, kapal berteknologi tinggi ini diklaim sebagai produksi kapal tercepat di Indonesia, bahkan di Asia.

"Kelebihannya, kecepatannya mencapai 85 knots (160 km/jam) dan dirancang mampu menahan kekuatan di atas G7 (gravitasi 7). Saat ini yang tercepat di Indonesia, bahkan mungkin Asia," kata Lundin sebagaimana keterangan tertulis Pemkab Banyuwangi.

Ia menjelaskan Rusia memesan kapal buatan pabrikan Indonesia ini sebanyak tujuh unit. Saat ini lima kapal telah dikirim ke negeri Beruang Merah tersebut.

"Tadi yang diuji coba itu adalah kapal keenam. Khusus kapal keenam dan ketujuh kecepatannya 85 knot, di atas kecepatan lima kapal yang kami kirim sebelumnya, 50 hingga 60 knot," kata Lundin.

Dua model kapal carbotech lainnya produksi Lundin juga telah digunakan untuk operasi militer di Swedia dan Rusia. "Kami banyak menerima pesanan kapal untuk militer, seperti dari Bangladesh, Hong Kong, Malaysia, Brunei, dan Singapura," kata Lundin.

Keberhasilan industri perkapalan Banyuwangi memproduksi kapal pesanan Rusia itu menumbuhkan kebanggaan bagi warga setempat yang banyak bekerja di PT Lundin, di antaranya adalah Hari Hermawan, karyawan assembling (perakitan/penggabungan komponen kapal).

"Saya terlibat untuk assembling kapal pesanan Rusia ini, rasanya bangga karena negara-negara di dunia bisa pesan ke Banyuwangi," ujar pria lulusan SMK PGRI 2 Banyuwangi itu.

Bupati Abdullah Azwar Anas menyampaikan selamat untuk PT Lundin yang berhasil mengekspor kapal produksinya ke sejumlah negara.  "Ekspor ini membuktikan industri kapal dalam negeri punya daya saing tinggi di kompetisi global, sekaligus mendukung visi kemaritiman Presiden Jokowi," ujarnya.

Anas optimistis, peluang industri perkapalan semakin terbuka lebar di Banyuwangi sekaligus diharapkan bisa menggerakkan perekonomian lokal.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES