Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Kesepakatan Iran Dilanjutkan di New York

Rabu 29 Jan 2014 09:31 WIB

Red: Julkifli Marbun

Barack Obama dan Hassan Rouhani

Barack Obama dan Hassan Rouhani

Foto: telegraph.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Pembukaan putaran pembicaraan antara Iran dan enam kekuatan dunia (G5+1) mengenai kesepakatan Teheran membatasi bagian dari program nuklirnya dengan imbalan pencabutan bertahap sanksi-sanksi, diperkirakan akan berlangsung Februari di New York, kata seorang pejabat AS.

"Ini adalah pemahaman kita bahwa putaran pertama perundingan komprehensif akan berada di New York pada pertengahan Februari dengan tanggal masih dikonfirmasi," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Marie Harf dalam email.

"New York - disetujui oleh Perwakilan Tinggi Uni Eropa (Catherine ) Ashton dan Menteri Luar Negeri Iran (Mohammad Javad) Zarif - memiliki infrastruktur dukungan serupa dengan Jenewa," kata Harf. "Kami percaya bahwa PBB dan dukungan internasional sangat penting untuk bekerja mengenai perjanjian komprehensif itu."

Seorang diplomat senior Barat mengatakan kepada Reuters bahwa keenam negara (AS, Inggris, Prancis, China, Rusia dan Jerman) sedang memeriksa bagian awal pekan 16 Februari, meskipun pembicaraan tidak mungkin untuk dimulai sebelum 18 Februari karena hari libur AS.

Di Washington, para pembantu Kongres mengatakan upaya untuk menerapkan sanksi baru terhadap Iran atas program nuklirnya telah terhenti di Kongres AS, dan para anggota parlemen sedang mendiskusikan apakah akan memperkenalkan ukuran yang jauh lebih lemah.

Pekan lalu Amerika Serikat dan Uni Eropa mulai menindaklanjuti bantuan sanksi-sanksi yang dijanjikan kepada Iran meliputi ekspor minyak, perdagangan logam mulia dan jasa otomotif sebagai bagian dari kesepakatan nuklir">nuklir yang ditandatangani pada November, yang mulai diberlakukan pada 20 Januari, kata para pejabat AS.

Dalam pertukaran untuk langkah-langkah yang Teheran telah ambil guna menghentikan aktivitas nuklirnya, Gedung Putih mengatakan Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, China dan Jerman serta Uni Eropa akan "menindaklanjuti komitmen kami untuk mulai memberikan bantuan sederhana yang disepakati untuk Iran."

sumber : Antara/ISNA-0ANA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA