Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

KJRI Terus Pantau Kondisi Overstay Arab Saudi

Senin 09 Dec 2013 03:05 WIB

Red: Damanhuri Zuhri

 Sebanyak 278 orang TKI illegal asal Arab Saudi dengan  status over stayer semalam kembali ke tanah air

Sebanyak 278 orang TKI illegal asal Arab Saudi dengan status over stayer semalam kembali ke tanah air

Foto: Faisal R Syam

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Jeddah terus melakukan pemantauan sejumlah warga Indonesia overstay atau melebihi izin tinggal di Arab saudi dalam proses pemulangan ke Tanah Air.

"Kami akan terus melakukan pendampingan dalam upaya pemulangan para WNI overstay ini agar dapat diselesaikan dengan lancar," ujar Konsul Jenderal RI untuk Jeddah Dharmakirty Syailendra Putra saat melakukan kunjungan ke salah satu titik kumpul tidak resmi para WNI untuk proses pemulangan ke Tanah Air, Minggu.

Kegiatan pemantauan ini dimaksudkan untuk mengetahui kondisi para WNI overstay yang ingin pulang ke Indonesia namun berada di lokasi yang tidak dianjurkan oleh pihak KJRI.

"Kebanyakan mereka yang ke Mator Qodim (bandara lama) ini menunggu polisi setempat untuk membawa ke Tarhil atau rumah detensi imigrasi, dan kemudian mereka bisa dipulangkan setelah melalui proses tertentu," ujar Dharma.

Meskipun kebanyakan WNI overstay mengetahui berkumpul di Mator Qodim bukanlah tempat yang disarankan untuk proses pemulangan, namun tetap saja mereka menginap di pelataran parkir area yang dulunya merupakan bandar udara Jeddah untuk menunggu pihak kepolisian setempat membawa mereka ke rumah detensi imigrasi.

Kebanyakan para WNI overstay ini juga membawa serta anak-anak mereka untuk menginap dengan beratapkan langit dan beralaskan tikar, serta pada siang hari mereka terpapar langsung sinar matahari.

"Meskipun keberadaan mereka di Mator Qodim menunggu untuk dibawa ke Tarhil atau rumah detensi, pihak KJRI juga tidak bisa membawa mereka ke tarhil tergantung dengan pihak kepolisian setempat dan pihak imigrasi untuk menempatkan mereka ke Tarhil. Kami tidak punya wewenang untuk itu," ujar Dharma pula.

KJRI selalu menempatkan petugas piket untuk selalu berada di Mator Qodim guna memantau kondisi para WNI overstay tersebut.

"Bagaimana pun juga mereka adalah saudara kita, dan tugas kita untuk selalu membantu mereka sebisa mungkin. KJRI akan selalu memantau dan mendampingi mereka," kata Dharma lagi.

Selain Mator Qodim, KJRI juga terus memantau kondisi para WNI overstay yang sudah ditempatkan di rumah detensi imigrasi Tarhil di Sumaysi, selagi menuggu proses pemulangan mereka ke tanah air.

Hingga hari ini, tercatat sebanyak 4.512 WNI overstay yang berada di Tahril dari 11.281 orang, dan 6.764 orang sudah dipulangkan ke Indonesia.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA