Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Cina Kembali Serukan Dialog Untuk Mesir

Kamis 15 Aug 2013 18:58 WIB

Red: Taufik Rachman

Bendera Cina

Bendera Cina

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Cina kembali menyerukan semua pihak yang bertikai di Mesir untuk mengedepankan dialog dalam menyelesaikan konflik politik di negara itu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hong Lei di Beijing Kamis mengatakan bahwa Cina mengikuti setiap perkembangan yang terjadi di Mesir.

"Cina sangat menaruh perhatian terhadap perkembangan politik di Mesir," ujarnya.
Hong Lei mengimbau seluruh pihak untuk mengedepankan kepentingan negara dan mengesampingkan kepentingan kelompok untuk menyelesaikan konflik politik di Mesir.

"Kami mengimbau semua pihak untuk mencari solusi atas perbedaan pandang di antara kelompok yang bertikai melalui dialog untuk menjaga stabilitas sosial keamanan di Mesir," katanya menegaskan.

Polisi dan militer Mesir memberlakukan jam malam di Kairo dan kota-kota provinsi lainnya setelah hari paling berdarah sejak bangkitnya aksi prodemokrasi dua tahun silam.

Pada hari Rabu (14/8), polisi huru-hara menyerbu dua kamp pendukung Presiden Mohammed Morsi yang terguling di Kairo. Korban jiwa berjatuhan dalam insiden itu. Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa di penjuru negeri, sebanyak 235 orang tewas dan ratusan orang lainnya terluka.

Ikhwanul Muslimin menyebut serangan itu sebagai pembantaian dan menyebut angka korban tewas mencapai lebih dari 2.000 orang.Menteri Dalam Negeri Mohamed Ibrahim mengatakan bahwa sebanyak 43 petugas kepolisian terbunuh.

Dalam pernyataan yang disiarkan di televisi, Perdana Menteri Hazel el Beblawi menyampaikan penyesalannya atas jatuhnya korban jiwa.Ia juga berjanji status keadaan darurat akan segera dicabut.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA