Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Presiden Mursi Putus Hubungan dengan Suriah

Ahad 16 Jun 2013 10:26 WIB

Red: Didi Purwadi

Muhammad Mursi

Muhammad Mursi

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Presiden Mesir, Mohammed Mursi, Sabtu (15/6) mengumumkan pemutusan hubungan dengan Suriah. Mesir menutup Kedutaan Besar Suriah di Kairo dan menarik Kuasa Usaha Mesir dari Damaskus. Mursi menyatakannya dalam satu konferensi rakyat yang ditayangkan oleh stasiun TV.

Mursi juga memperingatkan kelompok gerilyawan Lebanon, Hizbullah, mengenai keterlibatan yang berlanjut dalam konflik di Suriah.

"Hizbullah harus meninggalkan Suriah," demikian peringatan Moursi. "Kami menolak setiap campur tangan militer atau politik di Suriah baik oleh negara maupun gerilyawan."

Presiden Mesir tersebut menambahkan militer, rakyat dan pemimpin negeri itu mendukung rakyat Suriah. Tapi, ia menekankan tak adanya campur tangan dalam urusan dalam negeri Suriah.

''Ia menyeru masyarakat internasional agar tidak membiarkan kelahiran kembali rejim penindas,'' demikian laporan Xinhua yang dipantau Antara di Jakarta pada Ahad.

Ia mendesak disahkannya resolusi Dewan Kemanan PBB yang memberlakukan zona larangan terbang di Suriah.

"Tak ada tempat bagi rejim Suriah saat ini pada masa depan Suriah," Moursi mengulangi pernyataannya saat memberi sambutan dalam konferensi rakyat yang diselenggarakan di Stadion Kairo. Ia mendukung "revolusi" di Suriah.

sumber : Antara/Xinhua-OANA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA