Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

Irak-Iran Sepakati Perjanjian Dagang di Tengah Sanksi AS

Selasa 12 Mar 2019 02:14 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nashih Nashrullah

Presiden Iran Hassan Rouhani

Presiden Iran Hassan Rouhani

Foto: Iranian Presidency Office via AP
Irak dan Iran pernah terlibat perang beberapa dekade lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD – Irak dan Iran menyepakati sejumlah perjanjian awal tentang perdagangan pada Senin, (11/3). Kesepakatan muncul usai Presiden Iran Hassan Rouhani memulai kunjungan pertamanya ke Iran.

Langkah itu dipandang perlu mengingat adanya sanksi perdagangan dari Amerika Serikat terhadap negeri para mullah itu. 

Baca Juga

Salah satu kesepakatan kedua negara tersebut meliputi pembangunan jalur kereta api yang menghubungkan kedua negara itu. Sebelumnya, Iran dan Irak pernah terlibat perang pada 1980-1988.

"Hubungan kami tidak bisa dibandingkan dengan Amerika yang dibenci di sini. Kami tidak lupa akan bom yang Amerika jatuhkan di Irak, Suriah," kata Rouhani.

Bentuk kerjasama kedua negara juga mencakup minyak, perdagangan, dan kesehatan. Rel yang menghubungkan kedua negara secara khusus melintasi kota kaya minyak, Basra di Irak dan Shalamcheh di Iran.

"Perjanjian membicarakan kemudahan pebisnis dan investor untuk mendapat visa. Bahkan visa harus gratis," ucap pejabat Irak Abdul Mahdi.

Rencananya, Rouhani akan mengunjungi kota suci di Iran yaitu Karbala dan Najaf pada Selasa dan Rabu ini. Dia bakal menemui pemuka agama Iran Imam Besar Ayatollah Ali al-Sistani di Najaf.

"Pertemuan ini jadi langkah Iran untuk menembus sanksi Amerika yang tak adil. Kunjungan ini bakal jadi peluang buat ekonomi Iran," ucap pejabat senior Iran. 

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA