Minggu, 17 Zulhijjah 1440 / 18 Agustus 2019

Minggu, 17 Zulhijjah 1440 / 18 Agustus 2019

ISIS Kalah, Perempuan dan Anak Suku Yazidi Kembali ke Irak

Ahad 03 Mar 2019 10:20 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Seorang gadis 9 tahun hamil setelah disandera dan diperkosa oleh militan kelompok Negara Islam. Foto ini merupakan pengungsi dari Irak Yazidi yang dibebaskan ISIS sejak ditawan pada 11 Agustus 2014.

Seorang gadis 9 tahun hamil setelah disandera dan diperkosa oleh militan kelompok Negara Islam. Foto ini merupakan pengungsi dari Irak Yazidi yang dibebaskan ISIS sejak ditawan pada 11 Agustus 2014.

Foto: reuters
Perempuan dan anak suku Yazidi sebelumnya ditahan ISIS di Suriah.

REPUBLIKA.CO.ID, SINUNI -- Sekelompok perempuan dan anak-anak Yazidi dilaporkan kembali ke Irak dari Suriah pada Jumat (1/3) waktu setempat. Mereka berada dalam penahanan ISIS lebih dari empat tahun sampai pada akhirnya kembali ke negara asal.

Terdapat tiga perempuan dan 18 anak dalam satu kelompok. Seorang saksi mengatakan kepada Reuters, mereka disambut oleh penduduk Sinuni, sebuah kota Yazidi di utara gunung Sinjar.

Baca Juga

Kembalinya kelompok itu dikonfirmasi oleh kantor Pemerintah Daerah Kurdistan (KRG) yang membantu mengembalikan orang Yazidi yang hilang. Seorang pejabat mengatakan, pihaknya telah membantu semaksimal mungkin dalam upaya membawa pulang orang-orang hilang tersebut.

Para perempuan dan anak kembali ke Irak setelah lebih dari empat tahun militan Negara Islam (ISIS) melancarkan serangan ke Sinjar, jantung Yazidi, pada 3 Agustus 2014.

Para militan menembak, memenggal kepala, membakar hidup-hidup, atau menculik lebih dari 9.000 anggota agama minoritas, dalam apa yang oleh PBB disebut sebagai kampanye genosida terhadap mereka. Menurut para pemimpin masyarakat, lebih dari 3.000 Yazidi hilang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA