Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Seekor Lumba-Lumba Terdampar di Pantai Serang Blitar

Rabu 09 Jan 2019 12:14 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Lumba-lumba (ilustrasi)

Lumba-lumba (ilustrasi)

Foto: Dok Istimewa
Lumba-lumba itu mengalami sejumlah luka di tubuhnya dan akhirnya mati.

REPUBLIKA.CO.ID, BLITAR -- Seekor lumba-lumba terdampar di kawasan Pantai Serang, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Lumba-lumba tersebut dalam kondisi badan penuh luka. Diduga lumba-lumba ini terbawa arus hingga ke tepi pantai.

Kepala Desa Serang, Dwi Handoko di desanya, Rabu (9/1) mengemukakan, mamalia itu ditemukan masyarakat yang tergabung dalam Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas) Bina Samudera di kawasan pantai, Selasa (8/1) pagi dalam kondisi hidup. Temuan lumba-lumba ini lalu dikoordinasikan dengan petugas di kawasan pantai, dengan harapan segera ada tindak lanjut untuk penyelamatan ikan tersebut.

"Petugas berupaya agar lumba-lumba yang terdampar itu dikembalikan ke laut sejauh kurang lebih 100 meter dari bibir pantai. Ada enam anggota dari Pokmaswas Bina Samudera Pantai Serang itu sekitar jam 09.00 WIB. Namun, pada pukul 13.00 WIB, ikan itu kembali menepi ke pantai," kata dia.

Petugas, kata dia, juga langsung berupaya kembali menolong ikan tersebut untuk dikembalikan ke laut. Sambil menunggu gelombang laut. Setelah dibiarkan, lumba-lumba itu juga masih kembali ke bibir pantai hingga pukul 15.00 WIB. Fisik ikan itu juga diketahui lembah, sehingga sudah tidak dimungkinkan untuk dikembalikan lagi ke laut.

Ikan itu, tambah dia, kemudian dievakuasi oleh tim ke dalam kolam bak fiber di samping kantor Pokmaswas Bina Samudera di kawasan pantai. Tim lalu koordinasi dengan BPSPL Denpasar, DKP Provinsi Jatim, UPT Tambak Rejo, P2SKP, Sahabat Alam Indonesia, JAAN, Dolphin Project, hingga COP guna mendapatkan bantuan lebih untuk penanganan ikan tersebut.

Ia menyebut, saat ditemukan tubuh ikan itu dipenuhi dengan luka. Dimungkinkan tubuhnya terbentur dengan karang, sehingga luka. Tim juga memerlukan bantuan dari tim ahli lainnya, yang lebih memahami untuk penanganan ikan lumba-lumba. Terlebih lagi, di tubuh ikan banyak luka.

"Kondisinya memang parah. Kemungkinan di tengah laut menabrak karang sampai dia mendarat. Dari pemeriksaan tim ahli ada sekitar 180 luka baik lebam dan lecet," kata dia.

Petugas ahli, tambah dia, juga langsung datang dan berupaya untuk melakukan identifikasi dan perekaman video sebagai dokumentasi kondisi ikan itu. Termasuk melakukan identifikasi morfometri.

Namun, dalam pengecekan yang dilakukan ternyata ikan itu mati, sehingga diputuskan untuk dikubur. Dari hasil identifikasi morfometri, diketahui kematian lumba-lumba itu diduga akibat adanya fraktur di bagian blowhole atau lubang sembur dan mengacu pada bekas luka goresan yan gada pada tubuh ikan itu, dipastikan bukan karena dampak jaring nelayan.

Ikan itu adalah jenis lumba-lumba belang atau stripped dolphin. Ikan itu berjenis kelamin jantan dewasa dengan berat badan kurang lebih 40 hingga 50 kilogram, panjang 147 centimeter. Selain luka gores hingga 180 titik, juga terdapat 14 titik jamur, inflamasi atau peradangan akut di mata kanan dan fraktur pada blowhole.

"Tadi proses identifikasi selesai pada pukul 02.55 (Rabu, 9/1) dan selanjutnya dilakukan penguburan bangkai lumba-lumba yang mati itu selesai pagi tadi, jam 05.00 WIB," ujarnya.

Handoko juga menyebut, lumba-lumba yang terdampar hingga Pantai Serang termasuk kejadian langka. Namun, sejumlah nelayan biasanya mengetahui lumba-lumba ini juga berada di kawasan pantai selatan. Diharapkan, para nelayan juga berhati-hati saat mencari ikan, untuk tidak menangkap hewan yang dilindungi, seperti lumba-lumba.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA