Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Peraih Nobel 2018: Israel Lakukan Banyak Pelanggaran

Jumat 07 Dec 2018 04:00 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Teguh Firmansyah

Warga melintasi bangunan yang hancur akibat serangan Israel ke Kota Gaza, Rabu (12/11).

Warga melintasi bangunan yang hancur akibat serangan Israel ke Kota Gaza, Rabu (12/11).

Foto: AP/Hatem Moussa
Rakyat Palestina harus memiliki hak yang sama.

REPUBLIKA.CO.ID, STOCKHOLM -- Israel terus menyerang wilayah Palestina dengan melanggar hukum internasional. Hal ini disampaikan peraih penghargaan Nobel Kimia 2018, Profesor Emeritus Ilmu biologi Universitas Missouri-Columbia, George P. Smith, di Stockholm, AS, Rabu (5/12) waktu setempat.

Smith diundang untuk berbicara di sebuah konferensi yang digelar Asosiasi Palestina, yang didirikan oleh sekelompok akademisi di Swedia yang telah mengabdikan diri pada masalah Palestina.

"Rakyat Palestina dan Israel harus memiliki hak yang sama dan sama-sama hidup di wilayah itu dalam bentuk dua negara bagian," kata Smith, seperti dilansir Anadolu Agency, Kamis (6/12).

Smith menilai Israel telah banyak melakukan pelanggaran lantaran tidak mengizinkan warga Palestina menetap di wilayah pendudukan. Ia menegaskan apa yang dilakukan Israel di Gaza tidak bisa diterima. Menurutnya, Palestina harus kembali ke wilayahnya dan semua hak mereka harus direhabilitasi.

"Israel tidak hanya menekan rakyat Palestina, tetapi juga orang-orang Yahudi yang terganggu kebijakan Israel yang keliru. Israel harus menghentikan tindakan-tindakan ini," katanya.

Soal Smith yang menerima penghargan Nobel Kimia itu, surat kabar Israel dalam editorialnya menyatakan kekecewaannya karena telah memberikan penghargaan nobel kepada Smith yang merupakan aktivis anti-Israel dan pro-Palestina.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Dec 2018, 23:21 WIB