Rabu, 4 Zulhijjah 1439 / 15 Agustus 2018

Rabu, 4 Zulhijjah 1439 / 15 Agustus 2018

Serangan Udara Israel Kembali Tewaskan Bocah Gaza

Senin 16 Juli 2018 17:21 WIB

Rep: Winda Destiana Putri/ Red: Bilal Ramadhan

Seorang pemuda Palestina berduka memegang mayat adiknya, salah satu dari empat anak laki-laki yang tewas dalam serangan Israel di Gaza.

Seorang pemuda Palestina berduka memegang mayat adiknya, salah satu dari empat anak laki-laki yang tewas dalam serangan Israel di Gaza.

Foto: online.wsj.com
Dua bocah korban tewas sedang bermain di atap gedung yang jadi sasaran serangan

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSSALEM -- Israel kembali meluncurkan serangan udara. Kali ini menewaskan dua bocah yang sedang bermain di sebuah atap gedung tempat dimana serangan terjadi.

Luay Kaheel (16 tahun) dan Amir al-Nimra (15 tahun), sedang bermain di atap sebuah gedung. Dalam foto itu, putranya, Luay Kaheel, terlihat tersenyum bersama temannya, Amir al-Nimra.

Kedua remaja ini meninggal pada Sabtu beberapa menit setelah serangan udara Israel menghantam atap gedung di Gaza di mana mereka bermain. "Saya mendengar ledakan, dan secara naluriah tahu bahwa sesuatu telah terjadi pada putra saya," kata Umm Luay.

Ia mengatakan kepada Al Jazirah pada hari Minggu, dikelilingi oleh sekelompok wanita yang duduk di dalam rumahnya di Gaza. Ibu muda itu baru saja tiba di rumah ketika serangan udara menghantam gedung di alun-alun Al-Kateeba, yang terletak di sebelah taman yang sering dikunjungi oleh keluarga Palestina selama bulan-bulan musim panas.

"Saya pertama kali mendengar bahwa Amir terbunuh, dan saat itulah saya tahu," katanya. "Aku berlari ke rumah sakit dan mulai mencari putraku, dengan panik."

Setibanya di rumah sakit Al-Shifa, sekelompok pria segera menyampaikan berita itu kepada Umm Luay -putranya juga kehilangan nyawanya. Pada hari Sabtu, tentara Israel meluncurkan serangkaian serangan udara terhadap apa yang dikatakannya sebagai posisi Hamas di Gaza.

Terlepas dari dua anak laki-laki yang tewas, setidaknya 30 orang Palestina juga terluka dalam serangan itu. Itu adalah serangan siang hari yang paling ganas di daerah kantong yang dikepung sejak perang 2014 ketika sedikitnya 2.251 warga Palestina, yang sebagian besar warga sipil, tewas.

Setidaknya 66 tentara Israel dan enam warga sipil juga tewas pada saat itu. Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka meluncurkan puluhan roket dan mortir sebagai tanggapan terhadap serangan udara Israel.

Setidaknya empat warga Israel terluka ringan. Keduanya lahir pada tahun 2003, Luay dan Amir tidak dapat dipisahkan. "Seperti saudara kembar," kata ibu mereka.

Kedua anak lelaki itu tumbuh di jalan yang sama di Gaza tengah. Mereka adalah teman sekelas sejak pra-sekolah dan akan berjalan bersama ke sekolah setiap hari.

"Dia sangat pintar," Umm Luay berkata tentang putranya, suaranya pecah.

Dia selalu berharap Luay, yang senang membaca, akan tumbuh untuk mengejar gelar universitas di luar negeri sehingga dia akan memiliki akses ke "peluang yang lebih baik".

"Saya memperlakukannya kadang-kadang seperti dia 10 tahun lebih tua," tambahnya dari Luay, sulung dari enam bersaudara.

Ketika tidak di sekolah, pasangan itu juga menghabiskan sebagian besar waktu luang mereka bersama, sering mengunjungi taman dekat alun-alun Al-Kateeba untuk bermain sepak bola. Bergairah tentang olahraga, anak-anak mengikuti turnamen Piala Dunia 2018 secara ketat dan akan selalu membandingkan diri mereka dengan pemain terkenal.

"Anak saya meninggalkan rumah dengan bola, bukan senjata," kata Umm Luay.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Obor Asian Games 2018 Tiba di Jakarta

Rabu , 15 Agustus 2018, 13:24 WIB