Sunday, 9 Zulqaidah 1439 / 22 July 2018

Sunday, 9 Zulqaidah 1439 / 22 July 2018

Saudi: Isu Palestina Jangan Sampai Dimanfaatkan

Senin 11 December 2017 13:13 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Agus Yulianto

 Raja Salman bersama putranya Mohammad Bin Salman

Raja Salman bersama putranya Mohammad Bin Salman

Foto: AP/Hassan Ammar

REPUBLIKA.CO.ID,

RIYADH -- Yerusalem merupakan tempat yang sangat diperhatikan oleh Arab Saudi. Ini disampaikan Menteri Kebudayaan dan Informasi Saudi Dr Awwad al-Awwad yang menegaskan kembali dukungan Kerajaan Saudi untuk perdamaian Al-Quds.

Dia mengatakan, isu Al-Quds selalu istimewa sejak era Raja Abdul Aziz. "Kami akan berusaha keras dan sekuat tenaga untuk memastikan bahwa saudara-saudara kami di Palestina mendapatkan hak penuh dan bersejarah mereka," kata Awwad dilansir Saudi Gazette, Senin (11/12).

Awwad menekankan, bahwa sejarah menjadi saksi atas dukungan mereka. Kerajaan Saudi mendorong perjuangan Palestina dan selalu berdiri bersama rakyatnya.

Menurutnya, Al-Quds selalau ada di hati Raja Salman, Pangeran Mahkota dan orang-orang Saudi. Ini kemudian menjadi konsolidasi yang baik dalam kebijakan Kerajaan.

Dengan tegas Raja Salman menyatakan, bahwa tidak ada perdamaian yang adil dan komprehensif kecuali dengan mendirikan negara Palestina dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya. Pemimpin Saudi dan rakyatnya bersumpah untuk membantu saudara di Palestina. Menurutnya, janji itu selalu tulus, tanpa pamrih dan tanpa memanfaatkan kepentingan mereka semata.

Awwad mengkritik, pihak yang 'berdagang' dalam perjuangan Palestina. "Saya mengatakan kepada Iran dan yang lainnya, sudah cukup 'berdagang' dalam perjuangan Palestina," katanya.

Lebih lanjut ia menyampaikan, Al-Quds sangat dekat dengan jantung setiap orang Arab. Sehingga Awwad meminta media Arab untuk menjalankan peran mereka dalam menyoroti hak-hak rakyat Palestina. Dia menekankan, isu ini tidak boleh dimanfaatkan pihak tertentu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES