Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Austria Cari Presiden Baru

Senin 23 May 2016 20:58 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Ani Nursalikah

Warga berjalan di antara poster kampanye kandidat presiden Austria dan mantan ketua Partai Hijau Alexander Van der Bellen (kanan), dan kandidat presiden dari Partai Kebebasan Norbert Hofer (kiri), Senin, 23 Mei 2016.

Warga berjalan di antara poster kampanye kandidat presiden Austria dan mantan ketua Partai Hijau Alexander Van der Bellen (kanan), dan kandidat presiden dari Partai Kebebasan Norbert Hofer (kiri), Senin, 23 Mei 2016.

Foto: AP Photo/Ronald Zak

REPUBLIKA.CO.ID, WINA -- Austria sedang menghitung ratusan ribu surat suara untuk menentukan presiden baru, Senin (23/5). Dua kandidat yang bersaing adalah Norbert Hofer dari Partai Freedom yang anti-imigrasi dan Alexander Van der Bellen, seorang independen kiri.

Pertarungan kali ini lebih menitikberatkan pada posisi Austria terhadap imigran. Austria merupakan negara kaya dengan tingkat pengangguran yang rendah. Masalah ekonomi bukan sasaran utama kampanye.

Kesejahteraan menjadi salah satu sasaran para imigran dari Timur Tengah. Sekitar 700 ribu surat suara akan menentukan siapa presiden selanjutnya. Kementerian Dalam Negeri akan mengumumkan hasilnya pada pukul 13.30 waktu setempat.

Prediksi awal menempatkan Van der Bellen sebagai favorit. Namun meski ia bisa membuat celah yang lebar dengan Hofer, partai Freedom kemungkinan tidak akan menerima kekalahan. "Kami telah menang," kata pendukung Hofer.

Hasil provisi pada Ahad, tidak termasuk surat suara, menunjukkan Hofer memimpin dengan 51,9 persen. Sementara Van der Bellen mengamankan 48,1 persen suara. Proyeksi SORA Institute menunjukan keduanya bisa melampaui 50 persen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA