Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Korut Sebut Semenanjung Korea di Ambang Perang Nuklir

Senin 04 Desember 2017 10:04 WIB

Rep: Fira Nursya'bani/ Red: Nur Aini

Nuklir Korea Utara.

Nuklir Korea Utara.

Foto: Reuters/Damir Sagolj

REPUBLIKA.CO.ID, PYONGYANG -- Korea Utara (Korut) mengecam latihan udara gabungan AS dan Korea Selatan (Korsel) yang akan dilakukan pada Senin (4/12). Pyongyang mengatakan latihan yang dianggap sebagai demonstrasi kekuatan untuk melawan Kim Jong-un itu akan mendorong terjadinya perang nuklir.

Pada Ahad (3/12), surat kabar pemerintah Korut Rodong Sinmun melaporkan, latihan militer itu adalah provokasi terhadap Korut yang dapat memicu perang nuklir kapan saja. "Latihan semacam itu adalah provokasi yang berbahaya karena mendorong ketegangan di semenanjung Korea sampai ke ambang perang nuklir," tulis surat kabar tersebut, dikutip Fox News.

Seorang juru bicara Komite Reunifikasi Damai Korut, sebuah organisasi yang berfokus untuk menyatukan kembali Korut dan Korsel, mengatakan Presiden AS Donald Trump sangat gila dan liar. Pernyataan itu disampaikan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor berita Korut, KCNA.

"Situasi ini dengan jelas membuktikan maniak perang AS dan Korea Selatan hanyalah penyerang dan provokator, yang melanggar perdamaian serta stabilitas di semenanjung Korea. DPRK sepenuhnya memutuskan untuk selalu mengambil jalan untuk berjalan secara bersamaan, untuk mencegah perang dalam segala hal," kata juru bicara tersebut, menurut KCNA.

AS dan Korsel diperkirakan akan melakukan latihan militer yang dinamai Vigilant Ace selama lima hari, pada Senin (4/11). Latihan ini diselenggarakan kurang dari sepekan setelah Kim memerintahkan para pejabat untuk meluncurkan rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-15 yang mendarat di Laut Jepang.

Sekitar 12 ribu pasukan AS akan bergabung dengan pasukan Korsel bersama 230 pesawat tempur, dalam latihan gabungan tersebut. Seorang pejabat Angkatan Udara AS mengatakan pesawat tempur siluman F-22 dan pesawat F-5 juga akan mengambil bagian dalam latihan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES