Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Program Dana Desa Jadi Perhatian Global

Kamis 24 Aug 2017 14:41 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo

Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo

Foto: ROL/Havid Al Vizki

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- Indonesia berbagi pengalaman tentang pembangunan desa dengan sejumlah negara di kawasan Asia Pasifik melalui kegiatan Village Development Forum. Kegiatan ini merupakan salah satu upaya dari Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi yang didukung oleh Pemerintah Australia dalam meningkatkan pembangunan desa.

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sanjojo mengatakan, Program Dana Desa yang telah dijalankan oleh Pemerintah Indonesia menjadi sorotan dunia. Sebab program ini merupakan yang pertama kalinya dalam skala global.

"Banyak negara yang memperhatikan dan juga ada beberapa negara yang menerapkan dalam skala kecil dan berhasil, seperti di Malaysia dan Korea Selatan," ujar Eko yang ditemui di Istana Wakil Presiden, Kamis (24/8).

Eko menjelaskan, melalui kegiatan Village Development Forum diharapkan ada pertukaran pengalaman sehingga bisa menyempurnakan Program Dana Desa. Selain itu, forum tersebut juga dapat menjadi sarana bagi negara-negara lain yang ingin belajar mengenai keberhasilan dari Program Dana Desa.

Sejauh ini Pemerintah Indonesia telah bekerja sama dengan Pemerintah Australia melalui program Kolaborasi Masyarakat dan Pelayanan untuk Kesejahteraan (Kompam). Kerja sama tersebut mencakup pelatihan dan membantu aplikasi digital untuk mempermudah pengawasan dana desa.

Eko menjelaskan, sampai 18 Agustus 2017 Dana Desa yang tersalurkan sudah mencapai Rp 35,98 triliun. Persentase yang tersalurkan dari rekening pemerintah pusat ke rekening pemerintah daerah sebesar 99,97 persen, dan sebesar 87,48 persen disalurkan dari rekening pemerintah daerah ke desa.

Minister Counsellor Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia Fleur Davies mengatakan, kerja sama dengan Pemerintah Indonesia melalui Kompak merupakan upaya penguatan layanan dasar dan pembangunan desa. Selain itu, kerja sama program ini membantu Indonesia dalam meningkatkan efektifitas transfer fiskal ke daerah, serta mengenalkan pendekatan inovatif dalam mendekatkan layanan publik ke masyarakat.

"Kami bertekad bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia untuk memastikan dana desa digunakan untuk meningkatkan pembangunan di tingkat desa, dan memastikan semua lebih baik dan lancar," ujar Davies.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA