Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Warga Disandera Teroris, Tentara Kenya Malah Menjarah Toko

Senin 21 Oct 2013 14:37 WIB

Rep: Nur Aini/ Red: Karta Raharja Ucu

Anggota pasukan pertahanan Kenya terlihat menggotong seorang rekannya yang terluka keluar dari Westgate Mall, Kenya.

Anggota pasukan pertahanan Kenya terlihat menggotong seorang rekannya yang terluka keluar dari Westgate Mall, Kenya.

Foto: theage.com.au

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Pasukan Keamanan Kenya diduga menjarah sebuah toko saat terjadi penyanderaan warga di sebuah mal di Nairobi Kenya beberapa waktu lalu. Penjarahan itu terlihat dari rekaman gambar kamera keamanan mal.

Dalam video yang dirilis pada Ahad (20/10) waktu setempat, menunjukkan pria berseragam berjalan keluar dari Westgate Mal sambil memegang bungkusan plastik dengan isi yang tidak diketahui. Sementara, pria lainnya berada di balik kounter saat mereka berjalan ke dalam pusat perbelanjaan tersebut.

Dalam laporan Al-Jazeera, Senin (21/10), pasukan keamanan Kenya membantah telah berbuat salah. Serangan di Wesgate Mal dimulai pada 21 September dan berlangsung selama empat hari. Sedikitnya, 67 orang tewas.
Video telah memperkuat klaim penjaga toko, para tentara menjarah tokonya. Berdasarkan laporan dari saksi mata di akhir serangan, ponsel raib dari tempatnya dipajang, uang hilang, dan minuman beralkohol dicuri.

Sebuah investigasi di kebakaran besar di bandara Nairobi pada Agustus lalu menunjukkan ada penjarah barang elektronik, sebuah bank, serta ATM selama dan setelah kebakaran. Pada Ahad kemarin juga ditemukan mayat yang diyakini sebagai penyerang dari kelompok Al-Shabab.

Menteri Dalam Negeri, Joseph Ole Lenku mengatakan orang yang terlihat di kamera adalah teroris. DNA dan investigasi lain akan mencari identitasnya. Empat senjata serbu AK-47 yang diyakini digunakan penyerang juga telah disita.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA