Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Ayah Pengebom Boston Sebut Putranya Dijebak FBI

Senin 22 Apr 2013 18:08 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Dhzokhar Tsarnaev, diidentifikasi FBI sebagai 'Tersangka Kedua' dalam kasus pengeboman Maraton Boston, 2013.

Dhzokhar Tsarnaev, diidentifikasi FBI sebagai 'Tersangka Kedua' dalam kasus pengeboman Maraton Boston, 2013.

Foto: BOSTON POLICE DEPARTMENT

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Anzor Tsarnaev, ayah tersangka pembom Boston menegaskan kedua anaknya, Tamerlan Tsarnaev dan Dzhokhar Tsarnaev, tidak bersalah. Ia bahkan berpendapat kedua putranya dijebak FBI, yang mengintai mereka sejak lama.

"Mereka hanya ingin menempatkan Tamerlan dan Dzhokhar sebagai orang pada waktu dan tempat yang salah," kata Anzor Tsarnaev ketika dihubungi lewat telepon oleh harian 'Komsomolskaya Pravda' di Rusia, seperti disadur AFP, Senin (22/4).

Anzor mengatakan, sebelum dituduh sebagai tersangka pembom, rencana kedua anaknya adalah kembali bekerja di Rusia. Selain itu, Anzor berharap bisa pergi ke Amerika Serikat untuk menemui anaknya yang sedang menjalani rawat inap setelah ditangkap dengan kondisi luka serius.

"Saya hanya mendapat informasi dari televisi, kami berencana untuk pergi dan menemui mereka di AS jika Allah mengizinkan," katanya.

Anzor mengatakan, kedua putranya sedang belajar dan bekerja di AS. Putra pertamnya, Tamerlan sempat berbicara dengannya lewat telepon pascapengeboman terjadi. Saat itu, Tamerlan mengaku menerima telepon dari polisi yang mengatakan ia adalah tersangka.

"Tamerlan sedang mengantar Dzhokhar ke sekolah ketika polisi mulai menembaki mereka. Ini adalah jebakan, perintah politik, sebuah aksi panggung Hollywood," katanya.

sumber : AFP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA