Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Demo Anti NATO dan Karzai Merata di Afganistan

Ahad 26 Feb 2012 08:46 WIB

Red: Hafidz Muftisany

protes warga Afganistan di pangkalan militer AS di Bagram

protes warga Afganistan di pangkalan militer AS di Bagram

Foto: washington post

REPUBLIKA.CO.ID,  KABUL -- Di Sari Pul, demonstran Mohammad Sadiq mengatakan sekitar 5.000 orang berkumpul di masjid Pul-e-Khishti. "Mereka mengutuk pembakaran Kitan Suci Al Quran," katanya, "Tapi ini bukan kekerasan, belum." katanya. Pihak berwenang tidak segera bisa memastikan jumlah demonstran.

Di Logar, sumber polisi mengatakan "Sekitar 200 orang, sebagian besar mahasiswa universitas telah turun ke jalan di Kabupaten Muhammad Agha."

"Mereka telah menutup jalan raya Kabul-Logar, dan meneriakkan 'Mati Amerika' dan 'Mati Karzai'. Hari itu adalah hari kelima protes anti-AS di Afghanistan selama pembakaran Kitab Suci Al Quran di pangkalan udara AS di Bagram, dekat Kabul, menyebabkan 24 orang tewas pada Jumat (24/2), kata hitungan AFP.

Pembakaran Al Quran telah menggelorakan sentimen anti-Barat yang sudah membara atas pelanggaran oleh pasukan asing pimpinan Amerika, seperti penayangan video terakhir yang menunjukkan Marinir AS mengencingi mayat beberapa warga Afghanistan yang tewas.

Pemerintah Presiden Hamid Karzai dan pimpinan misi NATO di Afghanistan telah meminta semua pihak tenang dan menahan diri, takut bahwa gerilyawan Taliban berusaha untuk mengeksploitasi reaksi gelombang anti-Amerika itu.

Situasi sekitar kejadian pembakaran Al Quran hingga kini masih diselidiki. Namun para pejabat AS mengatakan kepada AFP, pihak militer melenyapkan kitab suci itu dari penjara Bagram karena para narapidana diduga menggunakan kitab itu untuk menyampaikan pesan.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA