Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Era Qaddafi Berakhir, Anak-anaknya Ditangkap

Selasa 23 Aug 2011 05:52 WIB

Red: Krisman Purwoko

Pemberontak Libya di Tripoli

Pemberontak Libya di Tripoli

Foto: dw-world

REPUBLIKA.CO.ID,Pemberontak di Libya merayakan kemenangan dengan was-was. Mereka berhasil menguasai sebagian besar Tripoli. Pertempuran masih terjadi di sekitar kompleks Qaddafi. Keberadaan Qaddafi masih belum diketahui.

Senin (22/08), kelompok perlawanan menyatakan berakhirnya era Muammar al Qaddafi. "Era Qaddafi telah berakhir," kata ketua Dewan Transisi Nasional bentukan pemberontak, Mustafa Abdel Jalil. Dikatakannya, hampir seluruh wilayah Tripoli berhasil dikuasai mereka. Pemberontak juga berhasil mengambil alih stasiun televisi pemerintah. Menurut laporan stasiun televisi Al Arabiya, kelompok perlawanan juga menguasai bandara Tripoli.

Di pusat kota, ratusan orang menyambut kedatangan kelompok perlawanan. Pawai mobil mengelilingi Lapangan Hijau yang sebelumnya merupakan simbol rezim Qaddafi. Banyak warga yang juga mengibarkan bendera pemberontak.

Baku tembak masih terjadi di sejumlah kawasan Tripoli, terutama di sekitar kompleks Gaddafi di Bab Al Asisiya. Milisi Qaddafi susah payah menghalau serangan pemberontak. Dalam pertempuran itu diduga jatuh banyak korban.

Banyak Pendukung Qaddafi Ditangkap

Minggu (21/08) malam, kelompok pemberontak berhasil memasuki ibukota Tripoli. Stasiun berita Al Jazeera menampilkan penduduk yang bersorak sorai menyambut kelompok pemberontak. Pemberontak juga menguasai pusat kota Tripoli dan menjelaskan banyak pendukung Qaddafi ditangkap, yang lainnya masih melakukan perlawanan.

Lewat telefon seorang penduduk Tripoli mengatakan kepada stasiun pemancar BBC "Orang-orang merayakan, mengibarkan bendera dan bersorak-sorai di mana-mana. Kami dapat bernafas dengan bebas. Tidak ada yang dapat menghentikan kami mengatakan perasaan kami.“

Pada saat yang sama di timur Libya, ratusan ribu penduduk Benghazi juga mengibarkan bendera sepanjang malam di tengah kota. Harapan tergulingnya rezim yang telah memerintah 42 tahun menciptakan suasana seperti di Lapangan Tahrir Kairo, ketika Presiden Mesir Husni Mubarak mundur. Juga di kota lainnya di Libya seperti Zawiyah dan Misrata berlangsung pesta kemenangan.

Televisi Non Pemerintah Dukung Oposisi

Di semua stasiun berita yang tidak dikuasai pemerintah, ditampilkan pesan kemenangan pihak oposisi, yang disampaikan dewan transisi kelompok pemberontak Libya TNC dan dari stasiun televisi Al Jazeera. 

Sementara itu dalam wawancara dengan stasiun televisi Amerika Serikat CNN, duta besar dewan transisi Libya Ali Suleiman Aujali di Washington menyampaikan optimisme "Saya mengerti bahwa brigade Qaddafi telah mengibarkan bendera putih. Dan tentara revolusioner serta nasional akan memasuki sesi ketiga, yang mereka sebut areal industri. Ini berarti Libya kini sudah berada di bawah kekuasaan TNC."

Dari bandara ibukota Tripoli dilaporkan, tengah malam dua pesawat Afrika Selatan mendarat. Beberapa hari sebelumnya beredar spekulasi, Qaddafi merencanakan melarikan diri ke Afrika Selatan.

Sementara itu dua putra Qaddafi ditangkap. Mahkamah Internasional di Den Haag membenarkan, bahwa diantaranya terdapat putra Qaddafi Saif al-Islam. Terhadapnya dikenakan surat penangkapan internasional atas tuduhan kejahatan perang. Hingga laporan ini diturunkan, masih belum diketahui keberadaan Muammar al Qaddafi.

sumber : dw-world
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA