Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Serangan Koalisi di Libya

Mengapa Amerika Menyerang Libya? Tidak Menyerang Bahrain atau Yaman?

Jumat 25 Mar 2011 10:01 WIB

Red: Stevy Maradona

Serangan misil dari kapal perang AS ke Benghazi, pekan lalu.

Serangan misil dari kapal perang AS ke Benghazi, pekan lalu.

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON-—Serangan Amerika Serikat ke Libya, negara yang kaya minyak di Afrika Utara, diyakini memiliki motif lain dari sekedar membela HAM rakyat Libya. Menurut sejumlah pakar kebijakan luar negeri, sebab situasi di Libya tidak berbeda dengan di sejumlah negara Timur Tengah lainnya.

Mereka merujuk ke situasi politik di Bahrain, Yemen, Arab Saudi, dan Pantai Gading. Tapi toh, AS tidak menyerang atau bahkan campur tangan dalam politik dalam negeri di negara-negara tersebut.

Intervensi militer ini, menurut para pakar, mengilustrasikan betapa kebijakan luar negeri AS tidak konsisten. Kebijakan luar negeri AS itu terlihat mencoba menyeimbangkan antara keinginan menerapkan demokrasi ideal dengan kepentingan pragmatis AS.

Mark Quarterman, dari Center for Strategic and International Studies, mengatakan Presiden AS Barack Obama justru terlihat 'terikat' terhadap situasi di Libya. Ada apa? "Kok dengan situasi di Libya, adanya kejahatan terhadap HAM, negara-negara ini bisa cepat mencapai konsensus, sementara di negara lain yang menghadapi situasi serupa tidak?" kata Quaterman.

Nicholas R. Burns, pakar politik luar negeri asal Harvard, mengatakan Obama sepertinya tidak punya plihan. "Ketika kota Benghazi diserbu tentara Qadafi, Obama tahu dia harus mengerahkan militer AS ke sana. Ini untuk menyelamatkan warga Libya," katanya.

Namun, Burns menggarisbawahi, mengapa dalam konteks pergerakan antipemerintah yang sama di Yemen dan Bahrain, Obama dan AS tidak menggerakkan militernya. Ini yang membuat pertanyaan mendasar. "Jawabannya? Amerika tidak konsisten, Amerika punya kepentingan nasional terkait keamanan di dua negara terakhir itu," kata dia. Yang dia maksud adalah soal pemberantasan terorisme di dua negara Timteng itu.

Amerika sudah menancapkan armada 5th Fleetnya di Bahrain. Sementara di Yaman sudah jadi rahasia umum bahwa negara itu membantu AS mengejar Alqaida dan Osama bin Laden.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA