Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

AS Kalah di Sidang PBB, Hamas Berterima Kasih

Jumat 07 Dec 2018 14:09 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley.

Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley.

Foto: AP Photo/Mary Altaffer
Kekalahan ini menunjukkan perlawanan terhadap kebijakan AS.

REPUBLIKA.CO.ID, NEWYORK -- Hamas berterima kasih kepada negara-negara yang menentang resolusi usulan Amerika Serikat (AS) ke PBB untuk menghukum mereka. Ini menunjukkan kegagalan lobi AS di PBB pascapengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

"(Kami meminta) semua negara yang mendukung pendudukan Israel dan pemerintahan (Donald) Trump untuk mempertimbangkan sikap mereka dan memperbaiki kesalahan mereka yang bersejarah dan besar terhadap rakyat Palestina," ungkap pernyataan Hamas, seperti dilansir dari CNN International, Jumat (7/12).

Hamas mengatakan, kegagalan untuk mengesahkan resolusi tersebut menunjukkan kesalahan serius atas kebijakan intimidasi pemerintahan Trump di kawasan Palestina-Israel.  Perwakilan Palestina di PBB Riyad Mansour juga mengecam kebijakan politik AS yang ditujukan kepada orang Palestina.

Selama di bawah pemerintahan Trump, AS selalu melancarkan kebijakan yang merugikan Palestina. Seperti, memindahkan Kedutaan Besar AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Mayoritas negara anggota PBB sebenarnya memilih untuk memberikan hukuman kepada kelompok pembela kemerdekaan Palestina tersebut. Sebanyak 87 anggota setuju untuk menghukum Hamas, sementara 57 lagi menentangnya dan 38 abstain.

Baca juga,  Palestina Kecewa Penyelidikan ICC ke Israel Ditunda.

Namun, dalam pertemuan terdahulu, Dewan Majelis PBB sepakat resolusi Hamas ini hanya bisa disahkan jika dua per tiga dari total kesuluruhan suara mendukung resolusi ini. Prosedur dua per tiga suara ini diajukan oleh Kuwait. Dan hasilnya, voting tidak mencapai dua per tiga.

Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley memberikan ancaman kepada anggota-anggota negara PBB melalui pesan tertulis untuk menyetujui draf yang diajukan AS tersebut.

"Amerika Serikat melihat hasil pemungutan suara ini dengan sangat serius," kata Haley.

Haley yang sudah menyatakan mengundurkan diri sebagai duta besar AS untuk PBB akan mengakhiri masa jabatannya pada akhir tahun ini. Sepanjang menjabat sebagai duta besar AS untuk PBB, ia seorang pembela Israel yang gigih.

"Sebelum Majelis Sidang dapat mengadvokasi secara kredibel kompromi dan rekonsiliasi antara Palestina dan Israel, harus dicatat, tanpa ambigu dan syarat untuk mengutuk terorisme Hamas," kata Haley sebelum pemungutan suara.

Salah seorang pejabat Hamas Sami Abu Zuhri mengatakan penolak draf resolusi yang diajukan AS ini menjadi pukulan telak bagi pemerintahan AS. Selain juga menjadi menjadi legitimasi perlawanan terhadap kependudukan Israel yang didukung AS.

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES