Kamis, 6 Zulqaidah 1439 / 19 Juli 2018

Kamis, 6 Zulqaidah 1439 / 19 Juli 2018

Belanda Dorong Gencatan Senjata di Suriah

Senin 16 April 2018 15:04 WIB

Rep: Crystal Liestia Purnama/ Red: Nur Aini

Tembakan anti-pesawat tempur terlihat di langit Damaskus setelah AS meluncurkan serangan di Suriah, pada Sabtu dini hari (14/4). Donald Trump mengumumkan serangan udara ke Suriah sebagai tanggapan atas dugaan serangan senjata kimia.

Tembakan anti-pesawat tempur terlihat di langit Damaskus setelah AS meluncurkan serangan di Suriah, pada Sabtu dini hari (14/4). Donald Trump mengumumkan serangan udara ke Suriah sebagai tanggapan atas dugaan serangan senjata kimia.

Foto: AP Photo/Hassan Ammar
Belanda menilai solusi untuk perdamaian Suriah lewat Dewan Keamanan PBB.

REPUBLIKA.CO.ID, LUXEMBOURG -- Menteri Luar Negeri Belanda Stef Blok mengatakan pada Senin (16/4) bahwa Dewan Keamanan PBB harus terus mendorong gencatan senjata di Suriah.

"Kami harus terus mendorong untuk mendapatkan gencatan senjata dan bantuan kemanusiaan melalui Dewan Keamanan dan akhirnya proses perdamaian," kata Blok kepada wartawan sebelum pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Luxsembourg.

Blok mengatakan bahwa satu-satunya solusi adalah proses perdamaian melalui Dewan Keamanan PBB. Amerika Serikat (AS), Prancis, dan Inggris melakukan serangan udara terhadap Suriah yang menargetkan pusat senjata kimia pada Sabtu (14/4). Serangan tersebut sebagai pembalasan terhadap rezim Suriah yang diduga telah melakukan serangan gas beracun terhadap warga sipil di kota Douma.

Kota tersebut adalah satu-satunya kota yang masih dikendalikan oleh kelompok pemberontak. Beberapa jam setelah serangan gas beracun itu kelompok pemberontak menyerahkan diri dan bersedia untuk direlokasi.

Baca juga: Prancis Ingin Jadi Mediator Perdamaian Suriah

 

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA