Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Corona Menyebar, China Perintahkan Warga Wuhan tak Bepergian

Rabu 22 Jan 2020 19:08 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Pelancong dari Wuhan, China, harus melewati pemindai suhu tubuh di Bandara Narita, Jepang. Virus korona misterius yang bermula di Wuhan telah menimbulkan korban keempat meninggal per 21 Januari 2020.

Pelancong dari Wuhan, China, harus melewati pemindai suhu tubuh di Bandara Narita, Jepang. Virus korona misterius yang bermula di Wuhan telah menimbulkan korban keempat meninggal per 21 Januari 2020.

Foto: Kyodo via AP
Warga Wuhan diminta menghindari keramaian dan pertemuan publik.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Otoritas kesehatan China mendesak orang-orang di kota Wuhan untuk menghindari keramaian dan pertemuan publik. Anjuran itu muncul ketika jumlah kasus virus corona jenis baru menginfeksi lebih dari 400 orang dan menewaskan sedikitnya sembilan orang.

Baca Juga

Jumlah kasus baru telah meningkat tajam di China. Wakil direktur Komisi Kesehatan Nasional Li Bin menyatakan, da 440 kasus yang dikonfirmasi hingga Selasa (21/1) tengah malam di 13 yurisdiksi. Sedangkan, sembilan orang yang meninggal berada di provinsi Hubei.

"Sudah ada penularan dari manusia ke manusia dan infeksi pada pekerja medis. Bukti menunjukkan bahwa penyakit ini telah ditularkan melalui saluran pernapasan dan ada kemungkinan mutasi virus," kata Li pada konferensi pers dengan para pakar kesehatan.

Pejabat kesehatan mengonfirmasi awal pekan ini bahwa penyakit itu dapat menyebar di antara manusia. Hal itu diketahui setelah menemukan dua orang yang terinfeksi di provinsi Guangdong di China selatan yang belum pernah ke Wuhan.

Kemudian, terdapat 15 pekerja medis juga dinyatakan positif terkena virus. Sebanyak satu dokter dan 13 perawat terinfeksi oleh seorang pasien yang telah dirawat di rumah sakit untuk bedah saraf dan memiliki virus korona.

"Ini adalah pelajaran yang sangat mendalam, yaitu bahwa tidak boleh ada celah dalam pencegahan dan pengendalian kami," kata Wali Kota Wuhan Zhou Xianwang.

Penyakit itu berasal dari jenis virus corona yang baru teridentifikasi. Keluarga virus corona dapat menyebabkan flu biasa dan juga penyakit yang lebih serius seperti wabah Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) yang menyebar dari China ke lebih dari selusin negara pada 2002-2003 dan menewaskan sekitar 800 orang.

Pihak berwenang di Thailand mengonfirmasi empat kasus, yang terdiri satu warga negara Thailand dan tiga wisatawan China pada Rabu (22/1). Jepang, Korea Selatan, Amerika Serikat, dan Taiwan semuanya masing-masing melaporkan satu kasus.

"Situasinya terkendali di sini," Menteri Kesehatan Masyarakat Thailand Anutin Charnvirakul.

Charnvirakul menyatakan, tidak ada laporan infeksi yang menyebar ke orang lain. "Kami memeriksa semuanya: supir taksi, orang-orang yang membawa kursi roda untuk pasien, dokter, dan perawat yang bekerja di sekitar mereka," katanya.

Sedangkan Makau, bekas jajahan Portugis yang merupakan kota semi-otonom China baru melaporkan satu kasus pada Rabu. Semua penyakit adalah orang-orang dari Wuhan atau yang baru-baru ini bepergian ke sana.

Agen perjalanan yang mengatur perjalanan ke Korea Utara mengatakan, Pyongyang telah melarang turis asing datang karena wabah itu. Sebagian besar wisatawan ke Korea Utara adalah orang China atau datang melalui negara itu. Korea Utara juga menutup perbatasannya pada 2003 selama wabah SARS menyebar.

Negara-negara lain telah meningkatkan langkah-langkah pengecekan bagi para wisatawan dari China, terutama Wuhan. Kekhawatiran telah meningkat dengan cepat karena liburan Tahun Baru Imlek yang membuat jutaan orang China bepergian di dalam dan luar negeri. 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA