Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Memo Tunjukkan Otoritas Sri Lanka dapat Peringatan Teror

Senin 22 Apr 2019 08:58 WIB

Rep: Puti Almas/Fergi Nadira/ Red: Friska Yolanda

Polisi Sri Lanka menyelidiki tempat kejadian setelah ledakan melanda Hotel Shangri-La di Kolombo, Sri Lanka,

Polisi Sri Lanka menyelidiki tempat kejadian setelah ledakan melanda Hotel Shangri-La di Kolombo, Sri Lanka,

Foto: EPA-EFE/M.A. Pushpa Kumara
Perdana Menteri Sri Lanka akui adanya informasi mengenai kemungkinan teror.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO -- Menteri Telekomunikasi Sri Lanka Harin Fernando mengunggah sebuah gambar memo yang berisi peringatan adanya kemungkinan terjadi serangan teror di negara itu melalui jejaring sosial Twitter, Ahad (21/4). Hal ini kemudian menjadi pertanyaan, mengapa pihak berwenang tidak dapat melakukan antisipasi, untuk mencegah korban berjatuhan lebih banyak. 

Menurut Fernando, memo tersebut nampaknya dibuat pada 11 April lalu. Dalam tulisan menggunakan bahasa Sinhala dan beberapa bahasa Inggris, terdapat dugaan keterlibatan kelompok radikal National Thowheeth Jama’ath (NTJ). 

Baca Juga

“Beberapa perwira intelijen sadar akan adanya kejadian ini. Tindakan serius perlu diambil mengapa peringatan ini diabaikan,” ujar Fernando dilansir New Zealand Herald, Senin (22/4). 

Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe juga mengakui adanya informasi mengenai kemungkinan serangan teror di negaranya. Namun, kekhawatiran mengenai adanya hal itu belum disampaikan kepada para menteri.

Memo mengenai peringatan teror itu diketahui diberikan oleh kepala polisi Sri Lanka Pujuth Jayasundara. Ia mengirimkan peringatan kepada perwira senior keamanan yang berisikan bahwa pelaku bom bunuh diri dari kelompok radikal dapat menyerang gereja-gereja terkenal di negara itu. 

"Sebuah agen intelijen asing telah melaporkan bahwa NTJ berencana untuk melakukan serangan bunuh diri yang menargetkan gereja-gereja terkemuka serta komisi tinggi India di Kolombo," tulis memo tersebut.

Serangkaian pemboman terkoordinasi terjadi di tiga gereja dan tiga hotel di Sri Lanka pada Ahad (21/4). Dalam insiden yang disebut menjadi serangan terburuk dalam satu dekade terakhir di negara itu, 207 orang tewas dan setidaknya 450 orang terluka. 

Secara keseluruhan terdapat delapan ledakan yang timbul dari pemboman di gereja. Sebagian besar korban adalah warga Kristiani Sri Lanka yang sedang menghadiri ibadah kebaktian Paskah.

Sementara itu, hotel-hotel yang terkena serangan bom adalah Cinnamon Grand, Kingsbury, dan Shangri-La. Hotel-hotel ini terletak di jantung Ibu Kota Kolombo. Setidaknya 35 orang, kebanyakan adalah turis asing tewas dalam insiden ini. 

Setidaknya delapan orang ditangkap terkait insiden ini. Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan, hingga kini nama-nama pelaku yang muncul adalah nama lokal. Meski para penyelidik akan memeriksa apakah penyerang memiliki keterikatan luar negeri atau tidak.

Menteri Pertahanan Sri Lanka Ruwan Wijewardene mengatakan, pelaku di balik serangan teroris telah diidentifikasi dan akan segera ditahan. "Saat ini, Criminal Investigation Departement (CID), polisi, dan pasukan militer tengah menyelidiki. Kami percaya bahwa semua pelaku yang terlibat dalam insiden ini akan ditahan secepat mungkin. Mereka telah diidentifikasi," ujar Ruwan seperti dilansir Strait Times, Senin (22/4).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA