Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

India Bersumpah akan Balas Serangan Mematikan di Kashmir

Jumat 15 Feb 2019 20:18 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

Tentara India di Kashmir (Ilustrasi)

Tentara India di Kashmir (Ilustrasi)

Foto: NDTV.com
India menuding Pakistan berada di balik serangan teror yang menewaskan 44 paramilter.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI— Perdana Menteri India Narendra Modi menjanjikan tanggapan yang kuat terhadap pemboman mobil di Kashmir yang menewaskan 44 paramiliter. 

Modi menyalahkan pemboman ini kepada Pakistan, yang meningkatkan ketegangan dengan saingan nuklirnya.

Baca Juga

Serangan terhadap konvoi militer di Jammu dan Kashmir adalah yang terburuk dalam beberapa dekade. Insiden ini terjadi hanya beberapa bulan sebelum nasionalis Hindu yang berkuasa di Modi menghadapi pemilihan umum yang ketat.

"Kami akan memberikan jawaban yang sesuai, tetangga kami tidak akan dibiarkan mengganggu kestabilan kami," kata Modi dalam pidatonya, Jumat (15/2), segera setelah ia memanggil penasihat keamanan untuk mempertimbangkan tanggapan terhadap serangan yang telah memicu curahan kemarahan di media sosial dan tuntutan untuk ganti rugi.

Kelompok militan Islam yang berbasis di Pakistan Jaish-e-Mohammad (JeM) mengaku bertanggung jawab segera setelah seorang pembom bunuh diri menabrakkan mobilnya yang sarat dengan bahan peledak ke dalam sebuah bus yang membawa personel Pasukan Polisi Cadangan Sentral pada hari Kamis (14/2).

Pemerintah India mengatakan pihaknya memiliki bukti yang tak terbantahkan tentang keterlibatan Pakistan dalam serangan itu. Islamabad menolak tudingan terkait dengan serangan itu.

"India akan mengambil semua langkah diplomatik yang memungkinkan untuk memastikan isolasi penuh Pakistan," kata Menteri Kabinet Arun Jaitley kepada wartawan segera setelah komite kabinet bertemu di kediaman Modi. 

Sebagai langkah pertama, India akan menghapus hak perdagangan negara yang diistimewakan (MFN) yang diberikan kepada Pakistan.

"Kementerian Urusan Luar Negeri akan memulai semua langkah yang mungkin, dan saya di sini merujuk pada semua langkah diplomatik yang mungkin harus diambil untuk memastikan isolasi penuh dari komunitas internasional Pakistan," katanya.

Namun, perdagangan bilateral antara India dan Pakistan hampir tidak mencapai 2 miliar dolar AS per tahun dan Modi menghadapi pemilihan yang sulit kemungkinan akan mendapat tekanan untuk tanggapan yang lebih besar

Dia menjabat pada 2014 dan berjanji akan menangani Muslim Pakistan. Kedua negara ini pernah dua kali berperang sejak kemerdekaan dari Inggris pada 1947. 

Kashmir adalah wilayah mayoritas Muslim yang disengketakan antara India dan Pakistan. Kedua tetangga memerintah sebagian wilayah sambil mengklaim seluruh wilayah sebagai milik mereka.

Serangan besar terakhir di Kashmir adalah pada 2016 ketika gerilyawan menyerbu sebuah kamp militer India di Uri, menewaskan 20 tentara. 

Modi menanggapi serangan tersebut dengan menyerang kamp militan di seberang perbatasan di Kashmir Pakistan beberapa pekan kemudian.

Kementerian Luar Negeri Pakistan menyebut serangan Kashmir terbaru sebagai masalah keprihatinan serius.

"Kami sangat menolak setiap sindiran oleh elemen-elemen dalam pemerintah India dan kalangan media yang berusaha untuk menghubungkan serangan itu dengan Pakistan tanpa penyelidikan," kata pernyataan singkat Kemenlu Pakistan, Jumat.

Gedung Putih mendesak Pakistan dalam sebuah pernyataan untuk segera mengakhiri dukungan dan tempat perlindungan yang aman yang diberikan kepada semua kelompok teroris yang beroperasi di tanahnya. Serangan itu memperkuat tekad AS untuk meningkatkan kerja sama anti-terorisme dengan India. 

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA