Wednesday, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 January 2019

Wednesday, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 January 2019

Mahathir Berharap Raja Baru Malaysia Bisa Segera Dipilih

Senin 07 Jan 2019 16:25 WIB

Rep: Fira Nursya'bani/ Red: Teguh Firmansyah

Mahathir Mohamad

Mahathir Mohamad

Foto: AP Photo/Andy Wong
Dewan Kerajaan mengadakan pertemuan khusus di Istana Negara pada Senin (7/1).

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA TERENGGANU -- Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan Pemerintah Malaysia berharap raja baru di negaranya dapat dipilih sesegera mungkin. Menurut Mahathir, pemilihan harus dipercepat karena dia harus mengadakan audiensi dengan raja mengenai hal-hal tertentu.

"Pemerintah menerima keputusan (Sultan Kelantan) Sultan Muhammad V untuk mundur. Itu sesuai dengan konstitusi," kata Mahathir kepada wartawan setelah membuka kantor Parti Pribumi Bersatu Malaysia di Terengganu, Senin (7/1).

Sultan Muhammad V mengundurkan diri sebagai raja Malaysia pada Ahad (6/1) setelah dua tahun berada di atas takhta. Pengunduran dirinya menandai yang pertama dalam sejarah negara itu.

Baca juga, Raja Malaysia Mendadak Mengundurkan Diri.

Sementara itu, Dewan Kerajaan mengadakan pertemuan khusus di Istana Negara pada Senin (7/1) pagi untuk membahas tanggal untuk memilih raja baru. Enam kendaraan bertuliskan lambang negara bagian Perlis, Terengganu, Negeri Sembilan, Johor, Perak, dan Kedah terlihat memasuki halaman Istana Negara mulai pukul 10.00 pagi.

Pertemuan itu berlangsung lebih dari satu jam. Mobil-mobil kerajaan para penguasa Melayu itu kemudian terlihat meninggalkan Istana Negara mulai pukul 12.25 siang.

Pernyataan resmi tentang masalah ini akan dikeluarkan segera oleh Keeper of the Rulers' Seal, Syed Danial Syed Ahmad.

New Straits Times melaporkan, sampai kerajaan memutuskan raja berikutnya, Sultan Nazrin, yang merupakan wakil raja, akan bertindak sebagai pelaksana tugas raja. Konferensi Para Penguasa harus bertemu untuk memilih seorang raja baru selambat-lambatnya empat minggu setelah posisi itu kosong.

Dalam sistem monarki konstitusional Malaysia, pemilihan raja diadakan secara rotasi setiap lima tahun. Menurut rotasi, Sultan Pahang akan menjadi raja yang berikutnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA