Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Pelecehan Seksual, Dilema Pesepak Bola Wanita Afghanistan

Selasa 04 Dec 2018 14:57 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Nashih Nashrullah

Tim Nasional Sepak Bola Perempuan Afghanistan sedang berlatih di dekat markas NATO di Kabul.

Tim Nasional Sepak Bola Perempuan Afghanistan sedang berlatih di dekat markas NATO di Kabul.

Foto: CNN
Pelecehan seksual pesepak bola wanita Afghanistan diduga melibatkan pejabat tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL- Keberadaan tim sepak bola wanita afghanistan mendapat pujian di tingkat global, terutama Afghanistan pasca- taliban . Keberadaan tim tersebut sebagai simbol kebebasan baru yang dinikmati para wanita di negara itu.

Tapi sekarang salah satu pejabat olah raga top Afghanistan telah mengakui bahwa pesepakbola perempuan   yang menentang garis keras dan militan dengan berani turun ke lapangan di tempat pertama telah dilecehkan secara seksual. Dan itu bukan hanya sepakbola dia mengakui masalah itu meluas ke olahraga lain juga. 

Kebanyakan atlet wanita terlalu takut untuk berbicara secara terbuka tentang dugaan pelecehan oleh pelatih dan pejabat olah raga. Tetapi beberapa sekarang telah diungkapkan.

Skandal itu telah meledak dalam beberapa hari terakhir. Pada hari Jumat, badan sepak bola FIFA mengatakan sedang menyelidiki klaim yang dibuat oleh wanita di tim nasional sepak bola tersebut.

Kantor Jaksa Agung Afghanistan mengumumkan penyelidikannya sendiri. Hummel, sebuah perusahaan olahraga Denmark, menarik sponsor Federasi Sepak Bola Afghanistan (AFF), yang merupakan inti dari tuduhan tersebut.

Sayed Alireza Aqazada, Sekretaris Jenderal Federasi Sepak Bola, yang presidennya Keramuddin Karim termasuk di antara terdakwa, mengulangi penyangkalan sebelumnya. Kisah-kisah perempuan itu tidak benar, katanya. Tidak ada pelecehan seksual yang pernah dilakukan terhadap pemain wanita.

Tapi kehebohan itu tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Pertanyaan diajukan di kedua Majelis Parlemen Afghanistan.

Kemudian Hafizullah Rahimi, Kepala Komite Olimpiade Afghanistan, membuat pernyataan mengejutkan kepada wartawan di Kabul. 

"Sayangnya, kekhawatiran semacam ini telah sampai kepada kami, pelecehan seksual memang ada, tidak hanya di dalam Federasi Sepak Bola tetapi juga di federasi olah raga lainnya. Kita harus melawannya," ujarnya.

Ini adalah pengakuan formal pertama bahwa tuduhan gigih yang dibuat oleh mantan anggota tim sepak bola nasional wanita dari pelanggaran merajalela oleh pelatih laki-laki dan orang lain dalam posisi kekuasaan mungkin kredibel.

Banyak dari tuduhan itu datang dari Khalida Popal, mantan kapten tim sepak bola nasional perempuan Afghanistan yang juga menjabat sebagai direktur programnya. 

Dia mempertaruhkan hidupnya sebagai remaja untuk bermain sepak bola secara rahasia, ketika Afghanistan masih di bawah kekuasaan Taliban. Agar tidak tertangkap dia dan teman-temannya bermain dalam keheningan sehingga penjaga Taliban di sisi lain dari dinding sekolah tidak akan mendengar mereka.

Dari Denmark, di mana dia telah tinggal sejak 2011, setelah melarikan diri dari ancaman kematian di Afghanistan, dia mengatakan bahwa dia telah menyaksikan secara langsung kekerasan fisik dan seksual yang meluas terhadap gadis-gadis dan wanita muda oleh pelatih dan pejabat federasi.

Para gadis mengeluh kepadanya tentang berbagai pelecehan, mulai dari perkosaan sampai sentuhan seksual dan pelecehan.

Dia mengatakan, dia hampir kehilangan harapan apa pun yang sedang dilakukan tentang hal itu setelah dia mulai mendokumentasikan penyalahgunaan oleh dua pelatih. 

Dia membawa temuannya ke Federasi Sepakbola Afghanistan beberapa tahun lalu. "Daripada menghapusnya atau menghukum mereka, mereka dipromosikan," ujarnya.

Beberapa pelaku utama, katanya, adalah tokoh kuat di Afghanistan yang memiliki hubungan erat dengan pemerintah. Pejabat di Federasi akan memberi tahu para pemain bahwa mereka bisa mendapatkan mereka dalam daftar tim dan memberi mereka uang jika mereka berhubungan seks dengan mereka.

Dilansir BBC, wanita muda yang masih tinggal di Afghanistan, termasuk beberapa atlet dari olahraga selain sepakbola, yang menceritakan kisah serupa tentang pelecehan seksual dan penindasan. 

Mereka mengatakan pelecehan itu sering terjadi ketika mereka bersaing untuk mendapatkan tempat di tim nasional atau untuk kesempatan melatih atau bermain di luar negeri. Yang satu mengatakan dia diberitahu. "Tunjukkan betapa cantiknya kamu karena hanya gadis cantik yang akan masuk tim," ujarnya.

Tuduhan tentang tim sepak bola wanita memiliki resonansi khusus karena sebelumnya dirayakan secara internasional sebagai simbol Afghanistan baru yang lebih liberal dan sebuah pertunjukan untuk kebebasan yang dinikmati oleh gadis dan wanita muda setelah jatuhnya Taliban pada 2001.

Fakta bahwa stadion sepak bola di Kabul tempat tim dilatih adalah tempat untuk eksekusi Taliban hanya menekankan kontras.

Ironisnya tidak hilang pada Khalida Popal. Ketika dia adalah direktur program tim sepak bola, dia merekrut pelatih wanita Amerika dan banyak perempuan Afghanistan dari diaspora. Para wanita Afghanistan, dia berkata: 

"Bermimpi melakukan sesuatu untuk negara mereka, mendukung saudara perempuan mereka kembali di Afghanistan, mengembangkan tim nasional yang kuat yang mewakili citra positif para wanita Afghanistan.”

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA