Sabtu, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 Desember 2018

Sabtu, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 Desember 2018

Australia dan AS Bangun Pangkalan Militer di Papua Nugini

Selasa 20 Nov 2018 07:42 WIB

Red: Nur Aini

Tentara Australia dan tentara Amerika Serikat berkumpul di Pangkalan Militer Darwin, Australia

Tentara Australia dan tentara Amerika Serikat berkumpul di Pangkalan Militer Darwin, Australia

Foto: Reuters
Pangkalan militer bersama Australia dan AS berada di Pulau Manus.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison mengatakan keterlibatan AS dalam pembangunan kembali pangkalan angkatan laut gabungan di Pulau Manus didasarkan atas permintaan Papua Nugini.

Ketegangan antara AS dan Cina meluap selama pidato di KTT APEC di PNG pada Sabtu (17/11), di mana Wakil Presiden AS Mike Pence menuduh Beijing telah melakukan diplomasi jebakan utang. Sementara, Presiden Cina Xi Jinping memperingatkan AS menentang proteksionisme.

Mike Pence kemudian mengumumkan bahwa AS akan bermitra dengan Australia dan Papua Nugini (PNG) untuk membangun kembali pangkalan angkatan laut Lombrum di Pulau Manus.

Langkah itu dilakukan ketika AS, Cina, dan Australia semua bersaing mendapatkan pengaruh di PNG dan Pasifik. Seorang analis mengatakan pangkalan AL di Manus akan mendorong pasukan Amerika lebih jauh ke selatan Pasifik daripada yang terjadi dalam beberapa dekade terakhir.

"Ini membawa AS lebih dekat ke Laut Cina Selatan, tetapi saya pikir itu juga merupakan dorongan signifikan bagi ambisi strategis Cina di kawasan Pasifik," kata Jonathan Pryke dari Lowy Institute.

PM Scott Morrison mengatakan pangkalan AL itu berada di wilayah PNG.

"Ini inisiatif mereka dan kami senang menjadi bagian dari itu," katanya. "Kami akan bekerja dengan negara-negara Kepulauan Pasifik di undangan mereka di mana pun kami memiliki kesempatan itu, konsisten dengan program yang kami jalankan."

Namun, ada hanya ada sedikit detail tentang sejauh mana Amerika akan terlibat. Mike Pence belum mengatakan berapa banyak uang yang akan dikontribusikan oleh Pemerintah Trump, atau apakah kapal-kapal AS akan secara permanen berbasis di Lombrum.

Menteri Pertahanan Australia Christopher Pyne telah mengatakan bahwa armada kapal AL Australia mungkin akan ditempatkan secara permanen di Lombrum berdasarkan kesepakatan itu.

"Semua rincian yang akan kami kerjakan dalam waktu mendatang, dan begitu juga dengan investasi yang akan kami buat," kata Morrison.

"Tetapi yang penting di sini adalah Pemerintah PNG telah mengundang kami untuk berpartisipasi di Pulau Manus dalam inisiatif Lombrum dan mereka telah mengundang Amerika Serikat untuk melakukan hal yang sama, jadi kami senang bisa bekerja sama."

'Kemakmuran dan keamanan yang lebih besar'

PM Papua Nugini Peter O'Neill dan Mike Pence mengadakan pertemuan bilateral pada malam pidato. Peter O'Neill membuka forum itu dengan berterima kasih kepada AS atas dukungannya terhadap PNG.

Mike Pence kemudian berbicara tentang "kemitraan yang kuat" antara kedua negara.

Mike Pence mengatakan pembangunan kembali pangkalan militer AL di  pembangunan kembali angkatan laut bersama di Lombrum akan memberikan kontribusi untuk "kemakmuran yang lebih besar dan keamanan yang lebih besar" di kawasan itu dan memuji "visi dan kepemimpinan" PM PNG Peter O'Neill serta "persahabatan yang besar dan abadi antara orang-orang dari Amerika Serikat dan Papua Nugini ".

"Tujuh ribu orang Amerika terlibat dalam pertempuran di sini di Papua Nugini," kata Mike Pence, mengacu pada pertempuran Perang Dunia II.

Menanggapi pernyataan China mengenai investasinya di Papua Nugini,  Mike Pence mengatakan AS adalah investor terkemuka di negara itu dan bahwa "investasi Amerika di Papua Nugini tidak tertandingi".

"Visi Presiden Trump ... dari Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka dimulai dengan pertumbuhan ekonomi, tetapi semuanya difasilitasi oleh keamanan," katanya.

"Biarkan saya juga mengatakan betapa bersyukurnya kita atas kolaborasi dan kemitraan yang sedang berlangsung tentang keamanan."

Setelah media diminta meninggalkan ruangan, Mike Pence kemudian bertemu dan melakukan sesi foto dengan para pemimpin Pasifik lainnya.

Para pemimpin kepulauan Pasifik sangat diminati di APEC dalam beberapa hari terakhir karena negara-negara bersaing untuk menanamkan pengaruh di kawasan itu.

Presiden China secara khusus mengadakan jamuan makan malam dengan beberapa pemimpin pada hari Jumat (16/11) dan PM Scott Morrison akan menyelenggarakan barbekyu untuk mereka pada Ahad (18/11).

'Implikasi penting' untuk PNG

Sebelum penyelenggaraan APEC, PM PNG  Peter O'Neill mengatakan dia "tidak tertarik" dalam geopolitik, dan ingin bekerja dengan semua negara. Namun, keputusan pembangunan kembali pangkalan angkatan laut di Pulau Manus tampaknya telah menempatkan Papua Nugini di tengah-tengah manuver geopolitik.

Jonathan Pryke dari Lowy Institute mengatakan akan memiliki implikasi yang signifikan untuk Papua Nugini. "Ini mengirimkan sinyal penyelarasan yang kuat dari negara yang melakukan pekerjaan yang layak dari mengangkangi Australia dan Cina," katanya.

"Cina memiliki ambisi yang jelas untuk membangun kehadiran militer di Pasifik, dan ini telah menggerogoti ambisi itu di PNG."

Pengumuman kesepakatan ini datang hanya satu hari setelah kunjungan kenegaraan pertama Xi ke PNG, di mana kedua negara menandatangani nota kesepahaman yang termasuk didalamnya pinjaman 10 tahun baru.

"Setelah kemegahan dan upacara [Cina] yang telah ditampilkan di sini selama beberapa hari terakhir, meskipun tidak ada pengumuman dana besar, mereka seharusnya kecewa dan frustrasi," kata Jonathan Pryke.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

Sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2018-11-18/pangkalan-as-di-pulau-manus/10509126
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES