Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Sebelum Kabur ke Makau, Jho Low Ternyata Berada di Indonesia

Kamis 12 Jul 2018 13:15 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pelarian buronan skandal 1MDB, Jho Low

Pelarian buronan skandal 1MDB, Jho Low

Foto: The Star
Jho Low bepergian ke Maluku, Papua Barat, Nusa Tenggara, Pulau Komodo dan Bali

REPUBLIKA.CO.ID, PETALING JAYA -- Pengusaha Buronan Low Taek Jho, yang lebih dikenal sebagai Jho Low, ternyata diketahui berada di bagian timur Indonesia, dari yang paling terpencil hingga yang paling eksotis. Ia bepergian dengan superyacht miliknya, Equanimity, sebelum ditangkap polisi pada bulan Februari.

Sebuah sumber mengatakan Low, yang telah menjadi subjek investigasi skandal 1Malaysia Development Bhd (1MDB), berlayar melalui beberapa pulau antara Oktober tahun lalu hingga Februari dalam upaya untuk menghindari pihak berwenang. Kapal pesiar Cayman ini terdaftar kembali ke pelabuhan Tanjung Benoa di Bali setiap bulan untuk pengisian bahan bakar dan restocking persediaan makanan.

Pada satu titik, ia menghabiskan tiga hari di pulau itu, tempat Low diantar pada 2018. "Selama sekitar empat bulan, Low melakukan perjalanan ke tempat-tempat seperti Kepulauan Maluku, Papua Barat, Nusa Tenggara, Pulau Komodo dan Lombok, menghabiskan waktunya di bawah sinar matahari," kata sumber itu, seperti dikutip The Star, Kamis (12/7).

"Low dan awaknya berlayar ke Flores, Bali dan Bandar Laut, berlabuh di dekat beberapa pulau eksotis dan terpencil Indonesia, hanya untuk kembali ke Bali selama satu atau dua hari untuk bahan bakar dan makanan."

Sumber itu menambahkan bahwa setelah kapal pesiar itu ditangkap pada 8 Februari 2018, Low berhasil melarikan diri dari tangkapan polisi Bali dan melarikan diri ke Makau. Empat hari kemudian, dia terlihat di sebuah hotel di sana, merayakan ulang tahun dari kaki tangannya yang terpercaya, Eric Tan.

Tan, yang juga telah melarikan diri sejak Mei 2016, dicari di Malaysia dan Singapura atas penyelidikan 1MDB, disebut-sebut sebagai salah satu skandal keuangan terbesar di dunia. Di antara mereka yang menghadiri pesta ulang tahun Tan adalah produser hip-hop Swizz Beatz dan penyanyi Nicole Scherzinger, menurut laporan di Wall Street Journal.

Sumber itu mengatakan Low telah tinggal di Makau, Shanghai, dan Bangkok antara Maret dan pertengahan April sebelum terlihat di Phuket, dari mana ia diduga memantau Pemilihan Umum ke-14 Malaysia dengan cermat. Ketika Barisan Nasional kalah, kata sumber itu, Low berangkat ke Makau dan Taiwan pada akhir Mei, kemudian pindah untuk tinggal di Hong Kong tetapi mengunjungi Makau secara teratur.

Pekan lalu, ia melarikan diri dari Hong Kong dan menuju Makau setelah ia mendengar kabar adanya polisi Malaysia yang mencarinya di bekas koloni Inggris tersebut. Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Mohamad Fuzi Harun mengatakan bahwa Bukit Aman telah menerima surat elektronik dari pihak berwenang Makau, memberi tahu mereka bahwa Low telah meninggalkan bekas koloni Portugis itu.

Sumber itu mengatakan, Low tinggal di jet pribadi. Menurut South China Morning Post, playboy flamboyan itu telah melarikan diri ke daratan Cina. Namun, sumber itu mengatakan, Low menuju Thailand tetapi tidak dapat memastikan di mana tepatnya dia mendarat.

“Low memiliki rumah keluarga di Bangkok dan telah terlihat di ibu kota pada banyak kesempatan. Dia bisa di Thailand, tapi kami tidak berpikir dia akan pergi ke sana sekarang,” kata sumber itu.

Malaysia telah mengajukan permohonan red notice untuk mencari bantuan dari negara-negara seperti Uni Emirat Arab, Indonesia, India, Myanmar, Cina dan Hong Kong melalui Interpol, dan Cina Taipei melalui saluran diplomatik untuk menangkap Low. Perburuan untuk Low sekarang bergeser ke pulau-pulau Hindia Barat atau Kepulauan Karibia.

“Low adalah warga negara Saint Kitts dan Nevis dan memiliki properti di pulau Saint Kitts. Pihak berwenang yakin dia akan menuju ke sana untuk mencari perlindungan karena dia tidak punya tempat lain untuk dituju,” kata sumber itu.

Saint Kitts dan Nevis, keduanya terdiri dari dua pulau, adalah sebuah negara kecil di Hindia Barat. Wilayah ini telah dijuluki sebagai salah satu 'taman bermain' milliuner termewah di dunia dan tempat pesta bagi orang kaya.

“Pintu baginya untuk bersembunyi di banyak negara lain di seluruh Asia Tenggara, Cina, dan Timur Tengah telah ditutup. Kembali ke Saint Kitts dan Nevis, di mana dia adalah warga negara, akan menjadi opsi terbaik berikutnya, ”kata sumber itu.

"Dari sana, ia dapat melompat ke banyak negara pulau di sekitarnya, di mana penegakan hukum di sana rendah".

Malaysia tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan banyak negara pulau ini. Bulan lalu, paspor Low Malaysia dibatalkan oleh Departemen Imigrasi untuk membatasi pergerakannya ketika pihak berwenang berusaha melacaknya.

Dengan paspor Saint Kitts dan Nevis, seorang warga dapat bepergian tanpa visa ke lebih dari 140 negara, termasuk Kanada, Inggris dan Eropa. Sumber itu mengatakan kewarganegaraan dan paspor Saint Kitts dan Nevis bisa dengan mudah diperoleh.

Hal ini dapat dibeli melalui donasi tunai senilai 250 ribu dolar AS ke Yayasan Diversifikasi Industri Gula di negara itu atau dengan membeli real estate senilai setidaknya 400 ribu dolar AS. Jho Low memilih opsi kedua.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA