Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Profil Eric Tan, Tangan Kanan Jho Low dalam Skandal 1MDB

Kamis 21 Jun 2018 15:23 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Orang kepercayaan Jho Low, Eric Tan Kim Loong

Orang kepercayaan Jho Low, Eric Tan Kim Loong

Foto: The Star
Eric Tan diduga kini berada di Dubai, bersama Jho Low

REPUBLIKA.CO.ID, PETALING JAYA -- Eric Tan Kim Loong yang misterius telah bersama Low Taek Jho, lebih dikenal sebagai Jho Low, bahkan sebelum yang terakhir hadir dalam Skandal 1Malaysia Development Fund (1MDB) yang penuh skandal. Tan, yang merupakan orang kepercayaan Jho Low dalam semua transaksi perbankannya yang melibatkan miliaran ringgit dari 1MDB, adalah teman keluarga dan mitra bisnis untuk Jho Low.

photo

Karikatur pengusaha Jho Low yang menjadi buronan pemerintah Malaysia. Jho Low disebut menjadi salah satu aktor utama dalam skandal 1MDB

 

Dia adalah pemegang saham di beberapa perusahaan di Malaysia dan Singapura melakukan bisnis dengan kerabat dari Jho Low sebelum dia menjadi asisten kepercayaannya Jho Low.

“Jika Jho Low tidak mempercayainya, Tan tidak akan menjadi orang penting dalam menangani miliaran dari 1MDB uang dan menyalurkannya ke berbagai sumber, termasuk ke Jho Low. Tan adalah operator pintar dan sengaja menyimpan profil rendah sejauh dia hampir tidak dikenal kecuali beberapa," kata seorang sumber," kata seorang sumber, seperti dikutip The Star, Kamis (21/6).

Identitas Tan hanya muncul di publik selama persidangan mantan bankir BSI Bank of Singapore, Yeo Jia Wei, yang dijatuhi hukuman penjara 54 tahun karena perannya dalam kegagalan 1MDB. Warga Malaysia memiliki profil singkat tentang Tan ketika Komisi Anti Korupsi Malaysia (MACC) merilis foto dirinya untuk membantu mereka dalam penyelidikan 1MDB.

Jho Low juga menggunakan Tan untuk menggalang dukungan bagi kampanye pemilihan Barisan Nasional dalam upaya untuk merebut kembali Penang pada Pemilihan Umum 2013. Sumber itu mengatakan kepada The Star bahwa Tan adalah salah satu tokoh kunci yang telah membantu Jho Low dan saudaranya untuk "mengumpulkan" uang untuk membiayai kegiatan amal melalui 1Malaysia-Penang Welfare Club dan menyelenggarakan konser gratis di Penang.

"Tan ditugasi untuk mengawasi dan mendanai kegiatan klub untuk menjalankan kampanye pemilihan BN, termasuk membayar untuk sensasi K-pop Korea Selatan untuk tampil."

Sumber itu mengatakan Tan diyakini bersembunyi di Dubai sekarang. "Keduanya berada di lingkaran keuangan, menjaga kepentingan investasi Timur Tengah di Malaysia dan Singapura sebelum keterlibatan mereka dalam 1MDB," kata sumber itu.

Sumber itu mengatakan keduanya adalah teman sejak 2005. Tan, kata sumber itu, telah bepergian dan tinggal di Hong Kong, Dubai, dan Amerika Serikat. Dia sering terlihat dengan Jho Low selama bertahun-tahun, melakukan instruksi untuk menghibur tamu VIP tetapi tetap di latar belakang.

Tan mewakili Jho Low di Affinity International Equity Partners dan Tanore Finance Corp, kedua perusahaan yang terdaftar di British Virgin Islands. “Dia bukan hanya asisten terpercaya Jho Low. Selain mengambil instruksi, dia juga memberikan pendapat dan saran hukum kepada Jho Low".

Setelah identitas Tan terungkap dalam kasus Yeo, polisi Singapura ingin menanyainya tetapi dia telah melarikan diri dari negara pulau itu. Sumber itu mengatakan polisi Singapura berpaling ke rekan mereka di Malaysia untuk mencari keberadaan Tan.

“Polisi Malaysia diberi rincian ke dalam penyelidikan Singapura dan rincian keuangan lainnya yang melibatkan 1MDB. Polisi Malaysia, bagaimanapun, tidak dapat menemukan Tan, atau surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh polisi Singapura untuk melacaknya,” kata sumber itu.

Menurut kasus penuntutan terhadap Yeo, Tan yang berprofil rendah adalah penerima dana transfer dana sebesar $ 11.9mil (RM47.6mil) kepada Affinity Equity International Partners Ltd (Affinity) dari sebuah perusahaan Hong Kong. Sumber itu mengatakan Tan juga merupakan pemilik manfaat awal dari Tanore Finance Corp, sebuah perusahaan BVI.

Tanore Finance adalah perusahaan yang mentransfer 681 juta dolas AS (2.72 miliar ringgit) ke rekening mantan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak pada awal 2013, tepat sebelum pemilihan umum negara tersebut. Sumber itu mengatakan Tan juga "memfasilitasi" 20 juta dolar AS (80 miliar ringgit) ke akun Swiss direktur PetroSaudi International, Tarek Obaid menggunakan RBS Coutts Bank di Singapura pada 30 September 2009.

Tan juga adalah arsitek di balik “Perjanjian Manajemen Investasi” yang memfasilitasi transfer 700 juta dolar AS (2,8 miliar ringgit) ke JJ Low Star Good Star Limited dari PetroSaudi International. Tanpa "kesepakatan", pihak berwenang Singapura tidak akan mengizinkan transfer dana.

Di Malaysia, Tan terlibat dalam Enrich Pearl Sdn Bhd, Prinworth (M) Sdn Bhd dan SA Ocean Marketing Sdn Bhd. Ketiga perusahaan ini didirikan antara November 2006 dan Maret 2007. Tan dan kerabat Jho Low memiliki Prinworth bersama. Namun, semua tiga perusahaan dibubarkan pada pertengahan 2016 sebelum kasus 1MDB terekspos.

Di Singapura, Tan terlibat dalam Clarity Group Pte Ltd, sebuah perusahaan yang terlibat dalam penjualan peralatan listrik rumah tangga, perabotan dan peralatan penerangan. Tan memiliki 30 persen negara di Clarity, yang juga memiliki empat anak perusahaan lainnya.

Sumber itu mengatakan Tan ditunjuk sebagai direktur perusahaan Singapura pada 2014 tetapi tidak diketahui apakah ia masih memegang posisi dan status kepemilikan sahamnya di grup itu. "Tan telah tinggal di luar negeri dalam empat tahun terakhir setelah skandal itu terungkap," kata sumber itu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES