Senin, 4 Syawwal 1439 / 18 Juni 2018

Senin, 4 Syawwal 1439 / 18 Juni 2018

Jho Low Bersedia Temui Penyelidik KPK Malaysia di Dubai

Kamis 14 Juni 2018 19:00 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Low Taek Jho alias Jho Low

Low Taek Jho alias Jho Low

Foto: The Star
Tanggal pertemuan antara Jho Low dengan penyelidik KPK Malaysia belum ditetapkan

REPUBLIKA.CO.ID,

">PETALING JAYA -- Low Taek Jho, tokoh sentral yang dicari dalam penyelidikan atas 1Malaysia Development Bhd (1MDB), telah menyatakan minatnya untuk bekerja sama dengan pihak berwenang dengan imbalan perlindungan saksi. Sumber mengatakan Low, lebih dikenal sebagai Jho Low, siap untuk bertemu dengan penyelidik di Dubai dan telah menyampaikan hal ini kepada Komisi Pemberantasan Korupsi Malaysia (MACC) melalui para pengacaranya.

Tanggal untuk pertemuan di Dubai antara MACC dan pengacara Low belum ditetapkan. Para pengacara berasal dari Kobre & Kim, sebuah perusahaan yang berbasis di New York yang mengkhususkan diri dalam penyelidikan lintas batas dan perselisihan.

Sementara itu, portal berita online melaporkan bahwa pengacara Low telah mengirim email ke MACC, mencari pertemuan di Dubai. Low telah dilaporkan sebagai tokoh kunci yang berperan dalam arus keluar dana yang diajukan oleh 1MDB ke negara-negara asing.

Uang itu kemudian diduga digunakan untuk membeli aset, termasuk perhiasan, lukisan, dan barang-barang mewah lainnya. Dubai telah menjadi tempat berlindung dan taman bermain Jho Low selama bertahun-tahun.

Dia telah terlihat di sana dalam berbagai kesempatan sejak 2013, termasuk pertemuan dengan pejabat 1MDB dan politisi Malaysia. Low juga dikenal karena mengadakan pesta mewah dan termasuk orang-orang seperti selebriti sosialita Paris Hilton sebagai tamunya.

Dia dikatakan mencoba untuk menggaet penyanyi terkenal Taiwan, Mandopop, Elva Hsiao. Sebuah video makan malam pribadi yang disengaja dengan kembang api yang luar biasa menyala untuk mengesankan penyanyi ketika dia "muncul pertanyaan" membuat putaran di media sosial dan lebih dari YouTube.

Otoritas Malaysia dan Singapura telah mengeluarkan surat perintah untuk penangkapan Jho Low yang telah berada di daftar yang dicari sejak tahun 2015, menghindari penyelidik menyelidik ke dalam menyedot miliaran ringgit dari 1MDB. 1MDB adalah dana yang didukung oleh Pemerintah Federal di bawah Datuk Seri Najib Tun Razak.

Pihak berwenang Malaysia percaya bahwa Low telah melakukan perjalanan ke tempat-tempat seperti Cina, Hong Kong, Taiwan dan Makau, dan beberapa negara Timur Tengah, termasuk Uni Emirat Arab, untuk menghindari penangkapan. Pekan lalu, juga dilaporkan di The Star bahwa mantan direktur SRC International, Datuk Suboh Md Yassin, yang ada di daftar orang yang dicari, telah menyerah kepada MACC setelah ia kembali dari luar negeri.

Dia telah diberi perlindungan saksi penuh setelah pernyataannya diambil. SRC International adalah anak perusahaan dari 1MDB. Perusahaan itu diduga telah mentransfer 42 juta ringgit ke rekening bank Najib.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES