Minggu, 8 Zulhijjah 1439 / 19 Agustus 2018

Minggu, 8 Zulhijjah 1439 / 19 Agustus 2018

Anwar Ibrahim tak akan Langsung Masuk Kabinet Malaysia

Rabu 16 Mei 2018 17:09 WIB

Rep: Crystal Liestia Purnama/ Red: Nur Aini

 Ketua Umum Partai Keadilan Rakyat (PKR) Datuk Seri Anwar Ibrahim, resmi bebas dari hukuman penjara, Rabu (16/5).

Ketua Umum Partai Keadilan Rakyat (PKR) Datuk Seri Anwar Ibrahim, resmi bebas dari hukuman penjara, Rabu (16/5).

Foto: AP/Vincent Thian
Anwar Ibrahim diberi grasi penuh oleh Raja Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Reformis Malaysia yang dipenjara Anwar Ibrahim telah diberikan pengampunan penuh dan dibebaskan pada Rabu (16/5). Ia mengaku tidak berniat untuk bergabung dengan kabinet dalam waktu dekat.

Pembebasan Anwar itu terjadi setelah pemerintahan sebelumnya digulingkan dalam pemilihan umum pekan lalu. Ia kembali ke rumah setelah diberikan grasi penuh oleh Raja Malaysia Sultan Muhammad V.

photo

Ketua Umum Partai Keadilan Rakyat (PKR) Datuk Seri Anwar Ibrahim, resmi bebas dari hukuman penjara, Rabu (16/5).

Politisi berusia 70 tahun itu mengaku ingin mengambil cuti bersama keluarganya. Dia mengatakan akan mendukung pemerintah yang dipimpin oleh Mahathir dan Wakil Perdana Menteri Wan Azizah Wan Ismail, yang merupakan istri Anwar.

"Saya sudah memberi tahu Tun Mahathir, saya tidak perlu melayani di kabinet untuk saat ini," kata Anwar.

Anwar telah dirawat di rumah sakit selama beberapa bulan, dia menjalani operasi di bahu. Tapi dia tampak gelisah ketika dia berjalan bebas untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Dia mengenakan setelan hitam dan dasi, dengan rambutnya yang tersisir rapi.

Para pendukungnya meneriakkan Reformasi, gerakan yang ia luncurkan dua dekade lalu untuk menantang beragam ras dan patronase politik yang berbasis Malaysia.

Anwar dijatuhi hukuman lima tahun atas tuduhan sodomi pada 2015. Tuduhan tersebut menurutnya dibuat oleh pemerintah Perdana Menteri Najib Razak yang digulingkan. Sedangkan Mahathir, yang bergabung dengan koalisi Anwar untuk memenangkan pemilihan Rabu lalu, menyambutnya di istana tempat mereka berdua bertemu raja.

Anwar adalah wakil Mahathir pada 1990-an tetapi jatuh bersama mentornya selama krisis keuangan Asia. Ia dipecat dari partai yang berkuasa dan mendirikan gerakan Reformasi, menentang pemerintahan Mahathir. Dalam beberapa pekan, dia ditangkap dan dipenjarakan atas tuduhan sodomi dan korupsi.

Setelah dibebaskan pada 2004, Anwar dipenjara untuk kedua kalinya. Dia dan pendukungnya menyebut kedua tuduhan tersebut bermotif politik.

Anwar kemudian mengatakan pada konferensi pers di rumahnya bahwa dia telah memaafkan pemimpin veteran itu. Mahathir merupakan perdana menteri yang garang dan tanpa kompromi selama 22 tahun sejak 1981.

"Saya dan Mahathir telah menguburkan kapak itu, sudah lama sekali," kata Anwar sambil duduk di meja di bawah tenda yang dipasang di jalan masuk rumahnya, dasinya dan jasnya dilepas dan lengannya digulung, setelah kembali dari istana.

"Saya telah memaafkannya, dia telah membuktikan keberaniannya. Mengapa saya harus menahan dendam terhadapnya?" kata Anwar.

Baca juga: Anwar Ibrahim Dibebaskan dari Penjara

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES