Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Pembunuhan Jurnalis di Dunia Meningkat

Rabu 05 Des 2018 14:14 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Anggota Amnesty International telah memasang papan tanda jalan di  Curzon Street di luar Kedutaan Arab Saudi di London. Dia mengganti nama  jalan menjadi Khashoggi Street untuk mengenang wartawan Saudi, yang  terbunuh sebulan lalu.

Anggota Amnesty International telah memasang papan tanda jalan di Curzon Street di luar Kedutaan Arab Saudi di London. Dia mengganti nama jalan menjadi Khashoggi Street untuk mengenang wartawan Saudi, yang terbunuh sebulan lalu.

Foto: Republika/Fergi Nadira
2018 menjadi tahun buruk bagi jurnalis yang bertugas.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Posisi jurnalis kini lebih menantang dan penuh ancaman dalam dekade terakhir. Menurut sebuah laporan, sebanyak 78 jurnalis terbunuh tahun lalu saat tengah melakukan pekerjaannya.

Menurut organisasi hak asasi manusia, Article 19, adanya pemerintah otoriter serta ancaman sensor internet menjadi sumbangsih besar secara global kebebasan pers. Termasuk sebanyak 326 jurnalis dipenjarakan atas pekerjaan mereka selama tahun 2017. Angka tersebut menandakan peningkatan besar pada tahun sebelumnya. Jurnalis berada di balik jeruji di Turki, Cina, dan Mesir dengan tuduhan menentang negara.

Direktur Eksekutif Article 19, Thomas Hughes mengatakan, kebutuhan perlindungan hak atas kebebasan berekspresi dan informasi sangat tinggi. Kematian, detensi, dan ketakutan menjadi ancaman besar bagi jurnalis dan aktivis di seluruh dunia. Hal tersebut membungkam ruang diskusi dan komunikasi yang sama saja seperti dikepung.

"Lebih dari sebelumnya kita membutuhkan warga yang berpengetahuan, institusi yang kuat, dan supremasi hukum," ujarnya seperti dikutip laman The Guardian, Rabu (5/12).

Kelompok hak asasi manusia tersebut menyimpulkan kebencian terhadap media menjadi normal di seluruh dunia, di tengah berkembangnya pemimpin populis. "Eropa Timur sangat bermasalah," kata Hughes.

Presiden AS Donald Trump pun terkenal dengan kebiasaan mengecam para jurnalis dengan menyebut mereka "jahat" dan "mengerikan", dan menyebut bahwa media mengutamakan para pemasok berita palsu. Ada semakin banyak bukti bahwa pendekatannya memberi keberanian kepada orang lain, dari Hungaria hingga Filipina, Albania, dan Kanada.

"Retorika yang tidak bersahabat ini memiliki efek dunia nyata: pembunuhan di seluruh wilayah ini terjadi di lingkungan di mana media ditertawakan dan dihina, termasuk oleh pejabat publik," kata organisasi itu. Dalam waktu kurang dari setahun, para wartawan telah dibunuh di Bulgaria, Slovakia, Rusia, dan Malta.

Data dari LSM, Komite Perlindungan Wartawan, menunjukkan bahwa pada 2018 merupakan tahun buruk bagi jurnalis. Faktanya, jumlah jurnalis yang terbunuh meningkat. Mereka dibunuh sebagai lawan terbunuh dalam perang, pada penugasan berbahaya, atau dalam insiden lain.

Perhatian dunia jurnalis terfokus baru-baru ini pada nasib jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi, yang dibunuh oleh pasukan keamanan Saudi di Istanbul pada 2 Oktober. Khashoggi adalah salah satu dari 31 jurnalis yang terbunuh sepanjang tahun ini.

Menurut analisis data CPJ, dalam dekade terakhir ini, sekitar 300 wartawan dilaporkan telah dibunuh di lebih dari 40 negara. Selain dari negara-negara yang berperang, India, Meksiko, Brasil, Pakistan, dan Rusia memiliki catatan yang paling suram.

Article 19 juga mengatakan, pemantauan internasional gagal untuk menerangkan semua kasus kekerasan terhadap jurnalis - terutama ketika “komunikator” lokal di komunitas kecil dan terpinggirkan tewas setelah mengungkap kesalahan pemerintah dan kelompok kepentingan lainnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Des 2018, 23:21 WIB