Saturday, 12 Muharram 1440 / 22 September 2018

Saturday, 12 Muharram 1440 / 22 September 2018

Empat Orang Meninggal di Carolina Akibat Badai Florence

Sabtu 15 September 2018 07:41 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penampakn tepian badai Florence dari balik cockpit persawat US HC-C130J milik Angkatan Udara AS.

Penampakn tepian badai Florence dari balik cockpit persawat US HC-C130J milik Angkatan Udara AS.

Foto: US AIR FORCE/EPA EFE
Badai Florence juga menyebabkan banjir di wilayah yang dilewatinya

REPUBLIKA.CO.ID, WILMINGTON -- Badai Florence, yang melanda wilayah Carolina pada Jumat (14/9) waktu setempat menyebabkan banjir, rumah rusak dan pepohonan roboh. Selain itu badai juga menewaskan empat orang sebelum akhirnya melambat.

Dua korban bahkan seorang ibu dan bayinya ketika sebuah pohon menimpa rumah mereka di Wilmington, Carolina Utara. Sementara sang suami segera dibawa ke rumah sakit akibat mengalami luka-luka.

Baca Juga

Gubernur Carolina Roy Cooper mengatakan di Pender County, Carolina Utara seorang wanita menderita serangan jantung dan meninggal karena puing-puing badai menghalangi jalan-jalan sehingga menghambat paramedis mencapai wanita itu. Orang keempat yang meninggal di Lenoir ketika sedang memasukkan generator.

Roy menambahkan setelah memasuki daratan, Badai Florence bergerak lambat. Itu berarti kawasan yang terkena akan mengalami banjir selama beberapa hari. Kota New Brent yang menjadi lokasi pertemuan sungai Neuse dan Trent, North Carolina, akan kewalahan menghadapi banjir.

"Bagi mereka yang berada di lintasan badai itu, jika Anda dapat mendengarkan saya, silakan tetap berlindung," kata dia dalam jumpa pers di Releigh.

Pihak berwenang mengatakan lebih 60 orang, termasuk banyak anak-anak dan hewan peliharaan, harus dievakuasi dari sebuah hotel di Jacksonville, North Carolina, setelah angin kencang menyebabkan bagian-bagian atap roboh. Florence juga menumbangkan pohon-pohon, termasuk satu yang mengenai atap rumah Kevin DiLoreto di Wilmington. Dia mengatakan semua jalan-jalan yang menuju daerah tetangganya terhalang pohon-pohon yang tumbang.

Gubernur Cooper mengatakan hampir semua wilayah North Carolina diperkirakan akan tergenang banjir beberapa kaki. Sejak Jumat pagi Atlantic Beach, kota yang berada di daerah pulau-pulau yang menjadi penghalang di negara bagian itu, sudah menerima curah hujan 76 cm, demikian Dinas Geologi Amerika Serikat. Curah hujan 50 cm dilaporkan pada Jumat siang di kota Oriental.

Presiden Donald Trump dijadwalkan mengunjungi ke kawasan-kawasan yang dilanda Florence pekan depan. Terutama setelah dilakukan usaha pertolongan atau pemulihan.

Sumber : Antara/Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES