Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Washington Post: FBI Selidiki Peretasan Data AL oleh Cina

Sabtu 09 Jun 2018 13:27 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Ani Nursalikah

Federal Bureau of Investigation/Biro Investigasi Federa (FBI) di AS.

Federal Bureau of Investigation/Biro Investigasi Federa (FBI) di AS.

Data yang dicuri, termasuk rencana proyek rudal supersonik.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintah Cina ketahuan meretas kontraktor Angkatan Laut AS dan mencuri data keamanan yang sangat sensitif. Kasus ini sedang diselidiki oleh FBI, menurut laporan Washington Post.

Data yang dicuri, termasuk rencana proyek rudal supersonik. Menurut CBS News, serangan-serangan itu dilakukan pada Januari dan Februari tahun ini. Peretas menargetkan kontraktor yang terkait dengan organisasi militer AS yang melakukan penelitian dan pengembangan kapal selam dan persenjataan bawah air.

Dalam perkembangan terpisah, mantan perwira intelijen AS dihukum atas tuduhan memberikan dokumen rahasia kepada agen Cina. Kevin Mallory (61 tahun) dinyatakan bersalah di bawah Undang-Undang Spionase federal pada Jumat (8/6).

Dia akan diadili pada 21 September dan menghadapi hukuman maksimal seumur hidup di penjara, kata departemen kehakiman AS dalam sebuah pernyataan, dilansir di BBC, Sabtu (9/6). Dalam kasus kontraktor Angkatan Laut AS, para pejabat AS mengatakan perusahaan telah bekerja untuk Naval Undersea Warfare Center, sebuah organisasi militer yang berbasis di Newport, Rhode Island.

Mereka menambahkan di antara materi yang diakses adalah data yang berkaitan dengan proyek yang dikenal sebagai Sea Dragon, serta informasi yang disimpan dalam perpustakaan perang elektronik kapal selam angkatan laut. Rencana tersebut termasuk sistem rudal anti-kapal yang akan dipasang pada kapal selam AS pada tahun 2020. Sementara data disimpan di jaringan yang tidak diklasifikasikan milik kontraktor, itu dianggap sangat sensitif karena sifat teknologi yang sedang dikembangkan dan kaitannya dengan proyek militer.

Seorang komandan Angkatan Laut AS, Bill Speaks, mengatakan langkah-langkah yang ada mengharuskan perusahaan memberi tahu pemerintah ketika insiden di dunia maya ini terjadi pada jaringan yang berisi informasi yang tidak terkontrol. "Tidak pantas untuk membahas rincian lebih lanjut pada saat ini," tambahnya.

Penyelidikan dipimpin Angkatan Laut dengan bantuan FBI. Pada Jumat, CBS News melaporkan dengan mengutip kantor inspektur Jenderal Pentagon, Menteri Pertahanan AS Jim Mattis memerintahkan peninjauan atas kemungkinan masalah keamanan dunia maya yang berkaitan dengan kontraktor. Berita itu muncul beberapa hari sebelum KTT di Singapura di mana Presiden AS Donald Trump akan bertemu pemimpin Korea Utara Kim Jong-un.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Persija Menang 3-0 Atas Persela

Selasa , 20 Nov 2018, 20:53 WIB