Monday, 9 Zulhijjah 1439 / 20 August 2018

Monday, 9 Zulhijjah 1439 / 20 August 2018

Donald Trump Kini Berbalik Dukung Perusahaan Cina

Kamis 17 May 2018 08:26 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nur Aini

ZTE

ZTE

Foto: Techradar
Trump menyebut ada kesepakatan perdagangan besar dengan ZTE.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memperlihatkan ungkapan dukungannya untuk perusahaan telekomunikasi asal Cina yaitu ZTE. Hal tersebut dinilai bertentangan dengan sikap Trump sebelumnya.

Sejak awal pekan ini, Trump terlihat memberikan dukungan pada ZTE dengan beberapa pernyataanya di akun Twitter pribadinya. Hal itu menujukkan Trump bertentangan dengan Departemen Perdagangan AD dan keputusannya untuk memberlakukan pembatasan perdagangan dengan ZTE.

"Tidak ada yang terjadi dengan ZTE kecuali karena berkaitan dengan kesepakatan perdagangan yang lebih besar," kata Trump melalui akun Twitter, seperti dikutip AP News, Rabu (16/5). Dia mengatakan, pihaknya hingga saat ini belum melihat tuntutan dari Cina.

Padahal, Gedung Putih sudah memastikan Menteri Keuangan Steven Mnuchin akan memimpin pembicaraan dengan Wakil Perdana Menteri Cina Liu He pada Kamis (17/5) dan Jumat (18/5) pekan ini. Menteri Perdagangan AD Wilbur Ross, Wakil Perdagangan AS Robert Lighthizer, penasihat ekonomi Gedung PutihLarry Kudlow, penasihat perdagangan Peter Navarro, dan Everett Eissenstat juga akan berpartisipasi dalam pertemuan tersebut.

Sebelumnya, Trump sudah menargetkan perolehan pendapatan tarif impor dari produk-produk Cina hingga 150 miliar dolar AS. Sementara Cina menargetkan 50 miliar dolar AS dalam produk AS.

Sementara itu, Senator Marco Rubio mengatakan ZTE merupakan agen pemerintah Cina. Mereka tidak hanya mencuri rahasia keamanan nasional, mereka mencuri rahasia komersial. "Mereka akan menggunakan telepon ZTE untuk memata-matai perusahaan Amerika dan mencuri kekayaan intelektual mereka," tutur Rubio.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES