Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

Selasa, 5 Syawwal 1439 / 19 Juni 2018

PBB: Serangan Militer Myanmar Usir Sisa Muslim Rohingya

Senin 12 Maret 2018 20:46 WIB

Rep: Crystal Liestia Purnama/ Red: Agus Yulianto

Sejumlah warga Muslim Rohingya bersiap menaiki sampan saat meninggalkan Thandawli, kamp pengungsian internal Sittwe, negara bagian Rakhine, Myanmar (Ilustrasi)

Sejumlah warga Muslim Rohingya bersiap menaiki sampan saat meninggalkan Thandawli, kamp pengungsian internal Sittwe, negara bagian Rakhine, Myanmar (Ilustrasi)

Foto: Antara/Willy Kurniawan
Tampaknya ada kebijakan kelaparan yang dipaksakan tentara Myanmar terhadap Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Penyelidik Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) mengungkapkan, pada Senin (12/3), Myanmar telah meluncurkan serangan militer baru di negara bagian Kachindan Kayin. Serangan militer tersebut tampaknya dilakukan untuk  memaksa populasi Muslim Rohingya yang tersisa kelaur dari tanah tempat tinggalnya di Rakhine.

"Saat mempersiapkan pernyataan ini, saya menerima informasi tentang militer yangmelakukan serangan darat baru pekan lalu dengan menggunakan artileri berat didaerah pertambangan emas dan kuningan Tanai di Kachin," kata Pelapor Khusus PBB Yanghee Lee kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa.

Selain itu, Lee menjelaskan, tampaknya ada kebijakan kelaparan yang dipaksakan. Tindakan itu dirancang untuk membuat kehidupan di Rakhine utara tidak berkelanjutan bagi etnis Rohingya yang masih memilih untuk tinggal di sana.

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES