Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

PBB Kutuk Serangan Teroris di Burkina Faso

Ahad 04 March 2018 12:04 WIB

Red: Ani Nursalikah

Tentara berjaga di depan Kedutaan Prancis di Burkina Faso.

Tentara berjaga di depan Kedutaan Prancis di Burkina Faso.

Foto: AP
Dewan menyatakan solidaritas dengan Burkina Faso dalam memerangi terorisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Dewan Keamanan PBB pada Jumat (2/3) mengutuk keras serangan teroris ke markas besar militer dan kedutaan besar Prancis di Ouagadougou, ibu kota negara Burkina Faso. Dalam pernyataan pers, para anggota Dewan Keamanan menyatakan simpati dan duka cita mendalam kepada keluarga para korban dan pemerintah Burkina Faso.

Mereka juga mendoakan agar para korban yang mengalami luka segera pulih. "Para anggota Dewan Keamanan menegaskan kembali terorisme, dalam bentuk dan wujud apa pun merupakan ancaman paling serius terhadap perdamaian dan keamanan internasional," demikian bunyi pernyataan Dewan Keamanan PBB.

Para anggota Dewan menyatakan solidaritas dengan Burkina Faso dalam memerangi terorisme serta menekankan agar semua pihak meningkatkan upaya regional dan internasional dalam memerangi terorisme serta ekstremisme yang disertai kekerasan. "Para anggota menekankan setiap aksi terorisme adalah kejahatan dan tidak dapat dibenarkan, apa pun motivasinya, di mana pun, kapan pun, dan oleh siapa pun," kata Dewan.

Mereka menekankan semua negara memiliki kepentingan memerangi ancaman terhadap perdamaian dan keamanan yang disebabkan aksi teroris dalam bentuk apa pun. Sebelumnya pada Jumat, kelompok garis keras melakukan penembakan di Kedutaan Besar Prancis dan markas besar militer dalam serangan terpisah di Ouagadougou hingga menewaskan setidaknya tujuh tentara.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES