Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Pengguna Drone di Australia Harus Memiliki Lisensi

Rabu 27 Mar 2019 21:26 WIB

Red:

abc news

abc news

Mereka yang menerbangkan drone melebihi berat 250 gram harus mengikuti kursus.

Badan Penerbangan Sipil Australia (CASA) mengharuskan siapa saja yang ingin menerbangkan drone untuk memiliki lisensi. Pemilik drone juga harus mendaftarkan kepemilikannya yang akan mulai diberlakukan 1 Juli 2019.

Pengumuman tersebut dikeluarkan bersamaan dengan diluncurkannya bisnis pengiriman makanan lewat drone pertama di dunia yang dimulai di ibukota Australia Canberra. Pendaftaran dan kewajiban memiliki lisensi dimaksudkan untuk memudahkan polisi memantau penyalahgunaan drone.

"Ini tentu akan mempermudah kami untuk menangani keluhan yang ada berkenaan dengan penggunaan drone yang tidak benar atau melanggar aturan keamanan," kata juru bicara CASA Peter Gibson.

"Dengan itu, kami akan mengetahui siapa saja yang menerbangkan drone di satu kawasan, dan bentuk drone apa saja yang digunakan.'

Juga mereka yang menerbangkan drone melebihi berat 250 gram harus terlebih dahulu mengikuti kursus pendidikan online dan mendaftarkan drone mereka.

 

Data itu akan disimpan di database, sehingga nantinya pihak berwenang Australia bisa mengetahui ada berapa drone yang diterbangkan di Australia, siapa yang memilikinya dan dimana lokasinya.

"Untuk pertama kalinya kita akan memiliki gambaran lengkap mengenai sektor drone ini apakah mungkin sekitar 10 ribu atau bahkan mungkin 100 ribu, saat ini kita tidak tahu sama sekali." kata Gibson.

CASA mengatakan biaya pendaftaran tergantung pada jenis drone yang akan digunakan dan apakah drone itu untuk hobi atau bisnis. Diperkirakan biaya pendaftaran untuk drone yang digunakan sebagai hobi adalah 20 dolar AS (sekitar Rp 200 ribu) per tahun.

Sementara untuk drone yang digunakan untuk bisnis, biaya pendaftaran per tahun berkisar antara 100 dolar Australia sampai 160 dolar AS (sekitar Rp 1 juta sampai Rp 1,6 juta).

Drone pengiriman barang mulai beroperasi di Canberra

 

CASA juga sedang mengembangkan jaringan penuh real time yang bisa melacak pergerakan drone, seperti mereka melacak pergerakan pesawat udara.

Namun dengan operator seperti Google yang sedang bersiap meluncurkan bisnis menggunakan drone di Australia, maka CASA perlu segera siap karena akan adanya pergerakan drone yang ramai di udara Australia.

Perusahaan induk Google Alphabet tahun lalu sudah mulai melakukan uji coba menggunakan drone untuk mengirimkan makanan seperti burritos, minuman kopi dan obat-obatan ke berbagai kawasan pemukiman di pinggiran kota Canberra.

Sekarang mereka sudah memiliki markas gudang permanend di kawasan Mitchell, dengan nama Project Wing, dimaan mereka berencana memulai operasi komersial pertama di dunia, bila CASA memberi persetujuan.

Sama seperti operator komersial lainnya, Google sudah memiliki lisensi untuk mengoperasikan drone.

Namun dengan industri drone tumbuh pesat, CASA mengatakan perlu untuk membangun sebuah sistem guna mengatur semua drone termasuk mereka yang sekedar melampiaskan hobi.

"Jelas sekali sistem lalu lintas tanpa awak akan menjadi kunci bagi operasi drone yang aman dan efisien dan semua pemain yang terlibat di bidang ini membangun sistem mereka sendiri-sendiri." kata Gibson.

"Kami sedang bekerja ke arah itu. Ini bukan hal yang sederhana."

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini

Sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2019-03-27/pengguna-drone-di-australia-harus-memiliki-lisensi/10945526
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA