Rabu, 17 Ramadhan 1440 / 22 Mei 2019

Rabu, 17 Ramadhan 1440 / 22 Mei 2019

Australia dan Turki Tegang Usai Penembakan di Selandia Baru

Rabu 20 Mar 2019 13:37 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Foto: Presidential Press Service via AP
PM Australia mengecam pernyataan Presiden Turki terkait serangan di Selandia Baru.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengecam dan mengancam akan mengambil tindakan lebih lanjut atas pernyataan Presiden Turki Recep Erdogan terkait serangan terorisme di Christchurch, Selandia Baru.

Presiden Erdogan sebelumnya menyatakan, siapa pun yang masuk ke Turki dengan sentimen anti-Islam akan dipulangkan ke negara asalnya dalam peti jenazah. Dia merujuk ke ribuan pasukan Australia dan Selandia Baru (Anzac) yang tewas setelah mengalami kekalahan dalam Perang Dunia I di Gallipoli, Turki.

Baca Juga

Menanggapi hal itu, PM Morrison telah memanggil Dubes Turki di Canberra Korhan Karakoç pada Rabu (20/3). Namun, dia menyatakan tidak puas dengan penjelasan sang dubes. Australia juga menyatakan akan meninjau peringatan bepergian (travel warning) ke Turki bagi warganya.

"Saya tidak dapat menerima alasan yang disampaikan terkait pernyataan itu," ujar PM Morrison usai pertemuannya dengan Dubes Karakoç.

Presiden Erdogan mengecam Anzac yang ikut berperang dengan Inggris di Gallipoli. Dia mengancam mereka yang datang ke Turki dengan sentimen anti-Islam akan dikembalikan dalam peti jenazah — seperti nenek moyangnya. PM Morrison menegaskan pihaknya meminta pernyataan itu ditarik kembali dan TV pemerintah Turki meluruskan kesalahan interpretasi kebijakan Australia.

Jika tidak dipenuhi, kata Morrison, pihaknya akan mengambil tindakan lebih lanjut.

"Saya menunggu apa tanggapan Pemerintah Turki sebelum mengambil tindakan lebih lanjut," ujarnya.

Pemimpin Oposisi Bill Shorten juga mengecam pernyataan Erdogan. Sebelumnya PM Morrison mengaku tersinggung dengan pernyataan Erdogan.

Presiden Erdogan menilai serangan terhadap jamaah masjid di Selandia Baru merupakan bagian dari serangan lebih luas terhadap Turki. Presiden Turki yang berkampanye menjelang pemilu lokal akhir bulan ini menegaskan penembakan jamaah masjid jadi bukti meningkatnya kebencian dan prasangka terhadap Islam.

Pengiriman pasukan Anzac ke Gallipoli dalam Perang Dunia I, katanya, bermotifkan sikap anti-Islam. "Nenek moyangmu datang ke sini dan mereka kembali dalam peti jenazah," ujar Presiden Erdogan.

"Tak ada keraguan, kami akan mengirimmu kembali seperti nenek moyangmu itu," tambahnya.

Presiden Erdogan menilai Turki bertindak keliru karena menghapuskan hukuman mati 15 tahun lalu. Dia meminta Selandia Baru membuat aturan hukum yang memungkinkan pelaku teror di Christchurch bisa dihukum mati.

Ikuti juga berita lainnya dari ABC Indonesia

Sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2019-03-20/australia-turki-alami-ketegangan-diplomatik/10921086
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA