Sunday, 9 Zulqaidah 1439 / 22 July 2018

Sunday, 9 Zulqaidah 1439 / 22 July 2018

Temuan Buaya Air Asin di Stadion Sepak Bola

Kamis 11 January 2018 12:04 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemain sepak bola junior di Darwin dengan buaya yang melarikan diri yang mereka beri nama

Pemain sepak bola junior di Darwin dengan buaya yang melarikan diri yang mereka beri nama "Cutie Pie".

Foto: ABC

REPUBLIKA.CO.ID, DARWIN -- Seekor bayi buaya air asin secara mengejutkan ditemukan di sebuah stadion sepak bola saat berlangsungnya kegiatan klinik sepak bola anak-anak di Darwin, Australia. Belakangan diketahui bayi buaya itu adalah hewan peliharaan yang melarikan diri dari rumah pemiliknya.

Seekor bayi buaya air asin yang berhasil melarikan diri dari pemiliknya menghindari arus lalu lintas saat hewan itu melintasi jalan utama lima jalur di Darwin, Kawasan Teritori Utara (NT) dan berakhir di bawah tribun stadion sepak bola di mana bayi buaya itu kemudian ditemukan oleh sekelompok anak-anak yang sedang ambil bagian dalam event klinik sepak bola junior. Anak-anak berusia delapan tahun sedang menikmati makan siang dan bermain di tribun saat mereka menemukan buaya air asin sepanjang 40 sentimeter.

Wesley de Kruijf dan puterinya Elijza

Wesley de Kruijf dan puterinya Elijza yang memegang bayi buaya. Supplied: Wesley de Kruijf

Wesley de Kruijf sedang menonton putrinya di acara klinik sepak bola anak-anak itu saat bayi buaya itu ditemukan. "Salah satu anak berteriak, 'buaya!' Kami mencari-cari dan salah satu bola [sepak bola] berguling dan kami sangat terkejut. Kami kemudian pada dasarnya menyingkirkan semua anak-anak," katanya.

Layanan Taman dan Alam Liar NT dipanggil untuk menangkap reptil nakal itu, menjejalkannya dengan tangan dan mengikat rahangnya dengan ikat rambut. Elijza van Duijne de Kruijf (8 tahun) mengatakan itu adalah klinik sepak bola terbaik yang pernah dia kunjungi.

"Kita harus memegang dan membelainya. Para petugas [penjaga hutan] mengatakan induk bayi buaya itu mungkin berada dekat di kawasan itu sehingga kami menyuruh semua anak untuk pindah."

Bayi buaya 'agak rewel' setelah gagal melarikan diri dari pemiliknya

Para petugas Taman dan alam liar Teritori Utara memastikan bahwa buaya itu adalah seekor hewan peliharaan - bernama Barry - yang tinggal di seberang Jalan McMillans yang ramai di seberang stadion. Pemiliknya Breanna Crooke telah memeliharanya selama dua minggu setelah membelinya dari Crocodylus Park, yang menyisihkan sekitar 100 ekor bayi buaya air asin dan buaya air tawar untuk dijual setengah harga sebagai hewan peliharaan untuk hadiah Natal.

Buaya air asin ditemukan event klinik sepak bola

Seekor buaya air asin peliharaan yang melarikan diri dari pemiliknya menghentikan acara klinik sepak bola di Darwin. Supplied: Wesley de Kruijf

Barry merasa "sedikit rewel" setelah petualangannya, katanya. "Kami menempatkannya di kolam dan entah bagaimana dia berhasil memanjat keluar dan entah bagaimana melintasi McMillans Road," katanya.

"Kami sudah menjalaninya semalam di bak mandi karena kita belum memiliki kandang di kolam saat ini; ayah membangun sangkar di atas sehingga dia tidak luput."

Crooke mengatakan Barry bukan hewan peliharaan yang paling ramah. "Dia bukan buaya paling bahagia, dia mendesis padamu setiap saat," katanya.

Buaya bernama Barry

Barry, buaya air asin, dipegang oleh pemiliknya. ABC News: Tom Maddocks

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

Sumber : http://www.australiaplus.com/indonesian/berita/buaya-air-asin-ditemukan-di-acara-klinik-sepak-bola---baby-croc/9319350
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES