Tuesday, 14 Safar 1440 / 23 October 2018

Tuesday, 14 Safar 1440 / 23 October 2018

Pengakuan Seorang Pecandu Judi Online di Australia

Selasa 05 Sep 2017 18:01 WIB

Rep: Leigh untuk program Earshot/ Red: Budi Raharjo

judi Online (ilustrasi)

judi Online (ilustrasi)

Foto: ABC News

REPUBLIKA.CO.ID,Kecanduan judi online dapat berakibat sangat serius. Tidak hanya dapat menguras isi kantong anda, tapi dampak dari kecanduan ini sangat luas mulai dari fisik, mental hingga kehidupan anda secara keseluruhan. Seperti dikisahkan seorang pecandu judi online.

Saya adalah seorang pecandu judi. Tiga tahun yang lalu, saya dihukum karena penipuan kerah putih, setelah saya mencuri lebih dari 130 ribu dolar AS atau sekitar Rp 1,3 miliar dari atasan saya untuk menuruti kecanduan yang tidak pernah terpuaskan. Racun yang menjadi pilihan saya bukanlah mesin poker, tapi berjudi secara daring.

Balapan kuda, balapan kuda betina, balapan kereta api, balapan anjing - saya tidak pilih-pilih, asalkan saya bisa bertaruh dan menyalurkan rasa kecanduan itu. Taruhannya berkisar antara 5.000 dolar AS (Rp 50 juta) dan 20 ribu (Rp 212 juta)  per hari. Saya berani bertaruh sampai jam 3:00 pagi, berusaha untuk tidur selama tiga jam dan bertaruh lagi selama tiga jam setelahnya di balap online di Amerika Serikat.

Saya selalu berpikir bahwa pecandu judi memiliki stereotip kalau mereka adalah seorang pria atau wanita kelas pekerja berusia paruh baya yang duduk di sebuah klub lokal, memberi makan mesin pokies favorit mereka empat atau lima malam dalam seminggu. Tapi saya jarang berkunjung ke tempat judi lokal seperti itu.

Berjudi saat anak-anak sedang mandi

Pada puncak kecanduan saya, status saya telah menikah dan memiliki dua anak yang cantik dan bekerja sebagai manajer keuangan di pemerintah setempat.

Ketika saya bersama keluarga, secara fisik saya ada di sana - tapi secara mental, saya bermil-mil jauhnya, berpikir tentang perjudian: kapan saya bisa bertaruh berikutnya, dari mana uang itu berasal, apakah saya bisa kembali menjadi pemenang?

Saya memikirkan perjudian hampir setiap saat - 24 jam sehari dan 7 hari sepekan. Saya menempatkan taruhan di rumah, di tempat kerja, toko-toko - di mana saja saya masih bisa menerima sinyal di telepon saya.

Saya akan berjalan dengan anak-anak dan anjing peliharaan kami, namun saya tetap mencoba untuk memasang taruhan. Saya bahkan pernah bertaruh dan menonton balapan di telepon sambil mengawasi anak-anak saya yang sedang mandi.

Ketukan di pintu

Saya telah berpikir untuk mencuri uang untuk mengatasi masalah utang saya selama berbulan-bulan, tapi saya tidak dapat melakukannya karena saya tahu konsekuensinya akan sangat mengerikan. Kemudian suatu malam, saya mendapat kunjungan dari dua pria berbadan besar dengan tongkat baseball, dengan sangat meminta saya melunasi utang yang cukup besar dalam minggu itu juga.

Mereka meninju saya dan mengancam untuk menggunakan tongkat baseballnya pada "kesempatan berikutnya". Saya dibiarkan memar dan babak belur sebagai peringatan mereka. Saat itu sangat menakutkan. Saya kadang-kadang masih teringat kejadian itu dan tubuh saya kembali gemetaran.

Lokasi perjudian tradisional seperti balap anjing Greyhound terdampak tren saat ini dimana kebanyakan judi dilakukan secara daring. AAP: Paul Miller

Malam itu, saya membuat keputusan untuk mencuri dari tempat kerja. Saya merasa sakit secara fisik dan gelisah.

Pikiran saya tidak akan berhenti berjudi. Saya tahu itu salah, tapi saya melakukannya - tahu suatu saat saya bisa ketahuan.

Pertama kali tanpa diragukan lagi adalah yang paling sulit - tapi begitu Anda melakukannya, mencuri menjadi lebih mudah. Saya tidak akan rugi. Begitulah saya "beralasan" ketika itu. Namun, mencuri menjadi masalah lain untuk ditambahkan ke daftar masalah saya.

Saya selalu khawatir tertangkap. Ketika seseorang mengetuk pintu kantorku, saat aku sedang menerima telepon, saat atasan memanggilku ke sebuah rapat, saya tidak pernah yakin.

Ketakutan itu perlahan-lahan membunuhku, tapi saya tidak bisa mengakuinya, dan tidak bisa menghapuskannya. Saya berada di ujung tanduk tanpa solusi, tidak ada jalan keluarnya.

Saat itu hari Senin pagi ketika saya akhirnya tertangkap. Saya dipanggil ke kantor CEO dan mereka memberi saya bukti yang sangat banyak. Saya tertangkap basah, tapi saya masih menyangkalnya. Saya tahu karier saya telah berakhir dan penjara telah menanti saya.

Tapi pada tahap itu, saya merasa lega. Tidak ada lagi yang melihat dari balik punggungku. Kebohongan dan tipu daya bisa berhenti.

Dipenjara

Ketika saya tertangkap dan dijatuhi hukuman penjara, pecandu judi yang saya temui di dalam penjara memiliki cerita serupa. Mereka adalah orang setengah baya, cerdas, berpendidikan baik dari latar belakang yang baik, semua menjadi pecandu balapan dan bukan penjahat - tentu saja bukan pecandu judi dengan stereotip yang pernah saya bayangkan.

Kecanduan ini saya harus tebus dengan sangat mahal. Saya kehilangan pekerjaan, semua harta benda saya termasuk rumah, mobil, semua yang saya miliki. Tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan hilangnya hubungan yang telah saya miliki.

Perkawinan saya hancur. Saya kehilangan akses terhadap anak-anak. Saya tidak pernah lagi berbicara dengan keluarga dan juga dengan kebanyakan dari teman saya. Saya tidak menyalahkan mereka.

Selama bertahun-tahun di penjara, saya memiliki cukup waktu untuk merenungkan semua kerusakan yang diakibatkannya dan ketika saya dibebaskan, saya tahu bahwa saya tidak dapat kembali ke gaya hidup itu lagi.

Anda punya banyak sekali waktu untuk merenung di dalam penjara. Saya terus memikirkan anak-anak, tapi saya memutuskan untuk berhenti berjudi bukan karena mereka. Tekanan konstan dan berpikir selama 24 jam sehari tentang perjudian telah menghancurkan saya: secara fisik, emosional, dan finansial.

Saya tahu jika saya tidak berhenti perjudian itu akan membunuh saya.

Dapatkan bantuan sebelum terlambat

Saya menulis kisah ini bukan karena menganggapnya sebagai pengalaman katarsis, tapi karena saya berharap kisah saya dapat membantu orang lain untuk mencari pertolongan sebelum terlambat. Atau bagi keluarga dan teman pecandu untuk campur tangan dan menawarkan dukungan.

Bagi orang-orang yang "dekat dengan masalah ini" atau berpikir untuk melakukan kecurangan, solusinya sederhana: dapatkan bantuan.

Carilah dukungan sebelum Anda mencapai titik terendah. Bantuan yang paling sesuai bagi saya adalah dari psikolog saya, obrolan pribadi satu lawan satu - tapi bagi orang lain mungkin Gamblers Anonymous.

Bagi keluarga dan teman pecandu: tolong jangan menyerah untuk menolong mereka, ini adalah penyakit yang sangat buruk dan mereka membutuhkan semua dukungan yang bisa Anda berikan.

Hidup saya di sepanjang tahun 2017 ini tentu saja tidak sempurna, tapi ini merupakan pengalaman yang jauh ebih baik dari tahun-tahun saya sebelumnya.

Saya memiliki akses reguler pada anak-anak saya, saya membangun kembali hubungan yang hilang, saya telah menemukan beberapa pekerjaan sementara - dan saya belum berjudi lagi sejak tahun 2014.

Diterjemahkan pada 4/9/2017 oleh Iffah Nur Arifah dari artikel Bahasa Inggris di sini.

Sumber : http://www.australiaplus.com/indonesian/gaya-hidup-nad-kesehatan/kecanduan-judi-online/8872006
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Deklarasi Emak-Emak Jawa Timur

Senin , 22 Oct 2018, 21:10 WIB